PAS, Daulah Islamiyah dan Jama'atul Muslimin (bahagian 2)

>> Sunday, December 20

...sambungan dari bahagian 1

Jama'atul Muslimin, apa, siapa dan bagaimana Jama'atul Muslimin itu?


Sewaktu saya di tahun satu ijazah pertama, saya mula aktif membawa halaqah atau lebih dikenali sebagai usrah. Ketika itu saya mula mengajak rakan rakan saya ke halaqah yang saya kelolakan. Saya memegang 3 halaqah, 2 halaqah ikhwah dan satu halaqah akhawat.

teruskan membaca...

Aidil-Adha dari Seberang Laut China Selatan..

>> Friday, November 27




Selamat Hari Raya Aidil Adha buat semua pembaca Pena Mujahid dan mohon maaf zahir dan batin saya ucapkan kepada semua

Khusus buat ayahanda dan bonda di Baling, salam aidiladha diucapkan dari anakandamu yang kejauhan, jutaan terima kasih juga buat ayahnda yang sudi membuat korban untuk anakandamu ini sekeluarga.

Juga buat isteri tercinta dan juga anakanda Aisyah Safiyya yang sekarang di Kajang, Kakanda mohon maaf atas semua salah dan silap. Sungguh Raya kali ini menggamit seribu kerinduan, walaupun ini bukan kali pertama kita tak beraya bersama..Ku menanti mu..

Juga buat ikhwah dan akhwat, teman teman dan sahabat sahabat unimas, KmPk, MMAS, MMCY, kampung halaman dan semua yang pernah mengenali saya..saya mohon maaf zahir dan batin

Untuk terakhirnya, marilah kita menghayati sirah perjuangan Sayyiduna Ibrahim a.s, pengorbanan, kesabaran dan keteguhan iman Ibrahim a.s dan keluarga, Hajar,Sarah, Ismail dan Ishaq.Saya tak dapat membayangkan bagaimana perasaan sayyiduna Ibrahim a.s ketika itu, diminta meninggalkan anak dan isteri di tengah padang pasir setelah lama berhajatkan anak (rujuk Al quran 14: 37-40), namun mengenangkan itu perintah Allah, langsung beliau melaksanakannya tanpa banyak persoalan. Pengorbanan, ya pengorbanan seorang hamba memenuhi perintah Rabbnya

Tapi, itu bukan puncak pengorbanan Ibrahim dan keluarganya. Puncak pengorbanan itu datang dalam bentuk perintah yang lebih tidak masuk akal lagi dari sebelumnya. Ibrahim diperintah untuk menyembelih Ismail (rujuk al Quran, Ash-Shaaffat: 102-109).

Subhanallah, pengorbanan apa lagi yang lebih hebat dari itu, pengorbanan seorang ayah yang sangat menyayangi anaknya yang telah lama ditinggalkannya. Akhirnya, Allah menukar ganti Ismail dengan Kibas. Ternyata, itu hanya dugaan Allah buat khalil-NYA, tujuan untuk menjadi ibrah buat seantero dunia.

Jadi, apa natijahnya dari pengorbanan Ibrahim a.s

PENGORBANAN MENATIJAHKAN KEBERKAHAN

Ya, keberkahan..

Apa keberkahannya?

Ibrahim menjadi orang yang paling dicintai Allah, khalilullah, imam, abul anbiya (bapak para nabi), hanif, sebutan yang baik, kekayaan harta yang melimpah ruah, dan banyak lagi. Bahkan kata uswah (keteladanan) dalam Al-Qur’an hanya ditujukan pada dua tokoh nabi yang sangat mulia, Nabi Ibrahim a.s. (Mumtahanah: 4,6) dan Nabi Muhammad saw. (Al-Ahzab: 21). Demikian juga gelar khalilullah (kekasih Allah) hanya disandang oleh kedua nabi tersebut. Begitu juga shalawat yang diajarkan Rasulullah saw. pada umatnya hanya bagi dua nabi dan keluarganya. Pilihan Allah ini sangat terkait dengan risalah yang telah dilakukan oleh keduanya dengan sangat sempurna.

Subhanallah, hebatnya keberkahan orang yang berkorban, tidak cukup dengan itu dari pengorbanan Ibrahim dan keluarganya, Kota Makkah dan sekitarnya menjadi pusat ibadah umat manusia sedunia. Sumur Zamzam (air minum Ismail a.s) yang penuh berkah mengalir di tengah padang pasir dan tidak pernah kering. Dan puncak keberkahan dari itu semua adalah dari keturunannya lahir seorang manusia pilihan: Muhammad saw., nabi yang menjadi rahmatan lil’alamiin.

Maka, pasti PENGORBANAN MENATIJAHKAN KEBERKAHAN.

Lalu, bagaimana kita, bersediakah kita berkorban?, bersediakan kita berkorban meninggalkan keinginan syahwat dunia hanya semata menyahut panggilan Ilahi dan meraih keberkahan hidup di sisi-NYA

Salam Aidil Adha

Abu Redha
Kota samarahan, Sarawak

10 Zulhijjah 1430H

Sekadar gambar kenangan di Hari Raya pertama Aidil Adha

Bersilaturrahmi di rumah akhi azrin

Sesi melapah daging lembu

Team melapah Unimas

teruskan membaca...

PAS, Daulah Islamiah dan Jamaatul Muslimin (bahagian 1)

>> Monday, November 16

(gambar hiasan)

Salam kepada pembaca Pena Mujahid,

Saya tergerak untuk menulis tentang PAS, Daulah Islamiah dan kewajipan bergabung kepada Jamaatul Muslimin dan memberikan ketaatan kepadanya.

Ini kerana ada sebahagian sahabat saya yang aktif dalam perjuangan PAS mewarwarkan bahawa menyertai perjuangan PAS adalah WAJIB.

Saya juga seorang ahli PAS, juga pernah menjadi aktivis PAS bahkan mungkin sampai sekarang dan selamanya tetapi alhamdulillah saya masih rasional dalam membuat penilaian.

Saya bertanya kepada mereka, kenapa hanya wajib berjuang dengan PAS, tidak yang lain?,

Mereka menjawab, setidaknya ada dua sebab utama

Pertama, dalam kaedah Fiqah, ada menyebutkan " Ma La Yatimmu Wajib Illa Bihi Fahuwa Wajib", maksudnya, sesuatu yang wajib, apabila tidak dapat dilaksanakan keawajipan itu melainkan hanya dengan cara atau sarana tertentu, maka cara atau sarana itu menjadi wajib.

Apa maksudnya?

Maksudnya, mendirikan Daulah Islam (negara Islam) itu wajib, maka jalan untuk mendirikannya hanya satu iaitu dengan Jemaah Islam (PAS), maka menyertai dan berjuang dengan PAS hukumnya wajib

Kedua, Pas adalah JAMAATUL MUSLIMIN, maka meyertai dan berjuang dengan PAS adalah wajib berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Huzaifah bin Yaman

" Wajiblah kamu bersama Jemaah Muslim dan pimpinan mereka"

Saya sedikit tersentak dengan penyataan mereka, sejauh itukah fanatiknya mereka terhadap PAS, saya tidak menyalahkan PAS, mungkin hanya sebilangan kecil pendukungnya yang berpandangan sebegini dan adalah tidak adil menyalahkan PAS secara keseluruhan hanya kerana sebilangan kecil pendokongnya yang fanatik. Begitu juga dengan isu Baiah Taklik, hanya segelintir pendukungnya yang Taasub sahaja yang mebuat Baiah sendiri (Baiah Takliq) sedangkan yang lain semuanya menggunakan lafaz Baiah yang disediakan oleh PAS pusat seperti yang dlaporkan oleh Setiausaha Agung PAS, Dato' Mustafa Ali (Harakah 16-19 Nov 2009). Jadi Baiah takliq ini tidak mewakili PAS secara keseluruhan dan hanya mewakili pendukung PAS yang fanatik.

Berbalik kepada persoalan asal, Jadi,

Seandainya menyertai perjuangan PAS adalah wajib, maka apakah dengan menyertai Jemaah lain dikira salah atau kalau tidak keterlaluan dihukum dosa kerana tidak menunaikan yang Wajib?

Apakah ISMA, JIM, ABIM dan semuanya tidak boleh dikuti?

Apakah benar PAS Jamaatul Muslimin dan hanya PAS yang berjuang menegakkan daulah Islamiah?

Wallahua'lam,

Saya merasakan perlu adanya kayu ukur yang jelas sebelum memberikan kesimpulan terhadap sesuatu perkara.

Pertama, adalah mengegenai daulah Islamiah yang dicanangkan oleh PAS, bagaimana seharusnya penegakan daulah itu dan siapa yang terlibat?

Kedua, adalah mengenai Jamaatul Muslimin, apa, siapa dan bagaimana Jamaatul Muslimin itu?

Menjawab soalan pertama

Penegakan Daulah Islamiyah

Hasan Al Bana telah menyusun 10 Arkan Al Baiah dalam Risalah Ta'limnya, dan rukun baiah ini dihafal secara tuntas oleh semua para pendukung Ikhwanul Muslimin dan diaplikasikan dalam tataran perjuangan. Salah satu rukun baiah itu adalah Al Amal (rukun baiah ke tiga). Hasan Al Bana menjelaskan:

Apa yang saya maksudkan dengan Amal ialah: Amal ialah hasil yang diperolehi daripada ilmu dan Ikhlas

Dan katakanlah (wahai Muhammd): Beramallah kamu, maka Allah dan Rasulnya serta orang orang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan...(At Taubah 9: 105)

Maka Maratib Amal (peringkat kerja) yang seharusnya dilakukan adalah:
  1. Memperbaiki diri sendiri sehingga dia memiliki tubuh yang kuat, akhlak yang baik, berpendidikan, mampu berdikari, memiliki akidah yang sejahtera, melakukan ibadah yang betul, mampu bermujahadah melawan diri, pandai menjaga masa, teratur segala urusannya dan dia banyak memberi manfaat kepada orang lain.
  2. Pembinaan keluarga Muslim. Mendidik ahli keluarganya supaya menghormati fikrahnya. Memelihara setiap adab Islam dalam setiap sudut kehidupan berumahtanga. Teliti ketika memilih isteri, kemudian mendidiknya dan anak maupun pangasuh (kalau ada) dengan baik dengan prinsip Islam. Ini menjadi kewajipan bagi setiap al akh.
  3. Membimbing masyarakat dengan akhlak dan budaya Islam. Menyuruh melakukan yang baik dan menagih sokongan masyarakat supaya berpihak kepada fikrah Islam. Semua ini wajib dilakukan oleh stiap Al Akh dan juga Jemaah.
  4. Membebaskan tanah air dengan cara mengusir kuasa asing (penjajah) daripada menguasai aspek politik, ekonomi maupun moral.
  5. Memulihkan kerajaaan supaya benar benar bercirikan Islam (Daulah Islamiyah). Dengan itu, kerajaan ini akan menjlankan peranannya sebagai khadam kepada rakyat dan bekerja demi kepentingan rakyat. Kerajaan in sebagai pelaksan hukum Islam
  6. Memerdekakan semua tanah air umat Islam dan membentuk negara umat Islam sedunia (khalifah Islamiyah), menghidupkan semula sejarah kegemilangan Islam, merapatkan jurang budaya mereka dan meyatukan suara mereka sehngalah muncul kembali Khilafah Islam yang telah lama lenyap dan muncul semula perpaduan umat Islam yang telah lama dicitakan.
  7. Menjadi tunggak dunia (ustaziatul 'alam) dengan cara menyebarkan Islam ke seluruh dunia
Sehingga tidak ada lagi fitnah, dan sehingga menjadilah agama itu seluruhnya (bebas) bagi Allah semata mata (Al Anfal, 8: 39)
[ Ringkasan dari Risalatu Ta'lim, karangan Hasan Al Bana]


Hasan Al Bana melakarkan Maratib Amal ini secara umum dan beliau mejelaskan tiada jalan pintas untuk kembali kepada daulah dan Khilafah Islam yang telah hancur musnah.

Ertinya, untuk menegakkan sebuah daulah islam seperti yang dicanangkan oleh PAS haruslah juga mengikut maratib amal ini. Mungkin sahaja ada yang mempersoalkan secara sinis, kenapa perlu ikut maratib amal ini?. Siapa Hasan Al Bana?, mungkin ini ijtihad beliau sahaja.

Kalau begitu persoalannya, mari kita kembali menelusuri sirah Rasul secara ringkas dalam setiap episod sehingalah tertegaknya Daulah Islamiah.

“Sesungguhnya telah ada pada Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah”. (QS Al-Ahzab 33:21)...

Malaikat Jibril mendatangi baginda Rasul di gua Hira' dan berkata, “Bacalah!” Rasulullah saw. menjawab, “Saya tidak dapat membaca.” Rasul berkata, Lalu malaikat itu memegang dan mendekapku sampai aku merasa lelah. Kemudian ia melepaskanku dan megatakan, “Bacalah!” Aku menjawab, “Aku tidak dapat membaca!’ Malaikat itu mengulanginya untuk yang ketiga sambil mengatakan, “Iqra’ bismi rabbikal ladzii khalaq; bacalah, dengann menyebut nama Rabbmu yang menciptakan.” (Al-’Alaq: 1)

Sebaik turun dari Gua Hira', Nabi Saw mula membentuk 1) Peribadi peribadi Muslim yang bakal mendukung Dakwah Islam dan tetap tegar melalui jalan dakwah sehingga mencapai matlamatnya. Dari 'Usrah usrah' Rasul, lahirlah pendukung pendukung tegar dalam dakwah Islam seperti Abu Bakar As Sidiq, Umar Al Khatab, Uthman Ibn Affan, Ali bin Abi Talib dan ramai lagi sahabat dan sahabiyah radiyallhua'nhum.

Setiap sahabat pula mendidik keluarga masing masing hingga menjadi (2) keluarga Islam sejati lagi mithali. Kesemua isteri dan anak anak nabi SAW seperti Zainab, Ruqayyah, Ummu Kalthum dan Fatimah mendukung risalah baginda rasul dan melalui jalan yang sama.Begitu juga Abu Bakar As Sidiq didokong oleh isteri dan anak anaknya Abdullah, Abdur Rahman, Aisyah, Asma' dan lain lain. Tumbuhnya keluarga keluarga Slam ini mewarnai dan mencorak suasana dan didikan Islam di sekitar masyarakat ketika itu, maka lahirlah bibit sebuah (3) Masyarakat Islam di mekah sebelum mereka diperintah oleh Allah dan Rasulnya saw untuk berhijrah ke Madinah membentuk (4) kerajaan Islam dibawah pimpinan Rasul SAW.

Di Madinah, turun ayat ayat Al Quran mengenai perundangan peruandangan Islam sedikit demi sedikit menyentuh dan mengatur dari kehidupan sosial dan ibadah kepada hal ehwal berkait dengan kenegaraan dan jihad sehinggalah sempurna (5) sebuah negara Islam Madinah. Selepas pembukaan Mekah pada tahun 630 M, kerajaan kerajaan kecil di Semenanjung tanah arab datang berbondong bondong ke Madinah menyatakan penggabungan mereka kepada kerajaan Islam pimpinan Rasul SAW (Al Fath: 1-4). Pemerintahan Islam berterusan sehingalah ke zaman Abu Bakar As Sidiq membentuk (6) Khilafah Islam.

Pada masa itu kuasa besar masih di tangan kerajaan Rum dan kerajaan Parsi. Selepas Rasulullah SAW wafat (632M), Islam mengalahkan kedua dua kuasa bear tersebut di zaman Umar Al Khatab lalu Islam ditabal sebagai (7) Ustazaiyaul A'lam, pemimpin alam sejagat dan terus memimpinnya dngan sistem Islam.

Jika diteliti, maratib amal yang digariskan oleh Al Imam As Syahid Hassan Al Bana adalah sangat identik dengan sirah Rasulullah SAW, ini kerana, pandangan Al Bana dibuat setelah membuat penelitian dan menkaji perjalanan sirah Rasul.

Oleh yang demikian, usaha pertama yang harus dilakukan untuk kembali menegakkan daulah Islam adalah melalui jalan tarbiyah bukan hanya melalui politik kepartian. Perlunya mentarbiah individu individu muslim, dari situ akan lahirnya bait Al Muslim (keluarga Muslim), setelah banyaknya bait al muslim maka terbentuklah Mujtama' Muslim (masyarakat Muslim), apabila masyarakat telah memahami Islam, maka perlunya kepada usaha tahrir Al Watan (membebaskan negeri) samaada dalam bentuk fizikal, ekonomi maupun pemikiran penjajah. Dan setelahnya, bina' daulah Islamiyah (membina negara Islam). Apabila kebanyakan negara sudah terbentuknya daulah islamiyah (negara Islam) maka akan diusahakan terbentuknya Khilafah Islam dan Islam akan kembali memimpin dunia sejagat.

Saya berkesimpulan, selagi mana sesebuah Jemaah itu berusaha untuk menegakkan daulah dengan mentarbiyah individu individu Muslim dengan manhaj yang benar selari dengan Al Quran dan Sunnah, juga jemaah itu punya orientasi untuk menegakkan daulah islam (negara islam) bahkan khilafah islam, maka dia termasuk dalam salah satu Jemaah yang berusaha untuk menegakkan Daulah Islam, walaupun dia bukan parti politik seperti PAS. Maka seharusnya kita berlapang dada dengan hal ini dan tidak mendakwa bahawa kita adalah satu satunya jemaah yang berjuang untuk Daulah Islamiyah (negara Islam) dan semua harus bergabung dan berjuang bersama sama kita sedangkan yang lain tidak.

Wallahua'lam, mungkin sahaja ada yang tidak bersetuju dengan pandangan ini.

Mereka berhujah memang itu yang dilakukan Rasulullah SAW saat berhadapan dengan masyarakat Jahiliyah yang langsung tidak pernah mendengar mengenai Islam. Langsung tidak pernah!. Mereka menyatakan Maratib Amal ini tidak sesuai diaplikasikan di Malaysia kerana tanah melayu dulunya pernah menjadi Negara Islam iaitu pada zaman Melaka, malah Hj Abdul Rahman Limbong yang berjuang menentang penjajah juga membawa bendera panji tentera laut Khilafah Uthmaniyah. Inilah bukti Islam pernah berkuasa di Tanah Melayu. Maka tidak perlu maratib amal ini, yang perlu adalah memperbaiki sahaja yang ada kerana memang Negara Islam pernah bertapak di tanah melayu. Ibaratnya, kalau sebuah rumah yang hanya rosak pintunya, apakan yang perlu dilakukan ialah dengan membina semula rumah itu?

Kepada mereka yang berhujah demikian, saya pulangkan mereka dengan hujah mereka kerana ini merupakan maslah ijtihad dan perlunya keluasan fikiran dan berlapang dada. Cuma saya tidak pasti, apakah yang rosak hanya pintunya sahaja ataupun tiang penegak rumah, kalau yang rosak cuma pintu, ya, ia bisa diperbaiki, tetapi kalau yang rosak tiang tiang asasnya, maka rumah tu perlu dibina semula kerana asasnya (foundation) tidak kukuh, menunggu masa untuk runtuh.

Saya juga mencadangkan kepada mereka membaca buku Muhammad Qutb yang telah diterjemahkan dengan tajuk bukunya 'Jahiliyah abad moden'. Apakah yang dimaksudkan dengan jahiliah?, apakah punya perbezaan yang ketara antara Jahiliah dulu dan sekarang?, Benarkah masyarakat Jahiliayah dulu tidak pernah mendengar langsung tentang ketauhidan?. Silalah menyimak bukunya, mudah mudahan beroleh jawapan.

Persoalan yang kedua adalah mengenai

Jamaatul Muslimin, apa, siapa dan bagaimana Jamaatul Muslimin itu?

..bersambung

Abu Redha
Kajang, Selangor

teruskan membaca...

Sedih dan kecewa

>> Sunday, October 25


Sedih dan kecewa!

Mungkin itu sahaja kata yang dapat saya gambarkan bagi menggambarkan perasaan saya ketika ini.

Saya sungguh sedih dan kecewa, sekarang saya di pusat komputer, Centre for Academic Information Services (CAIS), salah satu perpustakaan terbaik di IPTA Malaysia.

Kenapa?

CAIS merupakan tempat terbaik untuk para mahasiswa dan mahasiswi mengulangkaji pelajaran, terdapat empat tingkat di CAIS, tiga tingkat daripadanya digunakan untuk kemudahan para pelajar menelaah dan mengulangkaji pelajaran, maka untuk itu disediakan segala kemudahan berupa komputer, himpunan jurnal jurnal, himpunan thesis thesis, buku buku rujukan terkini dan pelbagai lagi.

Namun amat dikesalkan, sekeliling saya sekarang semuanya mahasiswa dan mahasiswi, saya cuba mencuri tengok apa yang mereka lakukan dalam selang selang masa saya mencari jurnal jurnal dari internet.

Disebelah kanan saya, kelihatan seorang mahasiswa tengah berseronok berborak dengan rakan facebooknya dan memberi komen terhadap gambar gambar yang dipost, di belakang saya kelihatan seorang mahasiswa tengah mendownload video dari you tube, dihadapan saya pun sama, di sebelah kiri saya kelihatan mahasiswa tengah men update frienster, dihadapannya kelihatan yang lain tengah rancak berbual dengan yahoo messenger.

Kalau boleh saya katakan, hampir semua disini hanya melayari facebook, you tube, friendster dan yahoo messenger. Di komputer yang tengah saya gunakan, ada beberapa video kartun bleech yang baru didownload oleh pengguna sebelum ini, sedangkan musim peperiksaan hanya berbaki 2 minggu sahaja lagi.
Aduh, beginikah fikiran mahasiswa!

Pengajarannya

Di dalam Al Quran Allah mensifati mereka yang berjaya dengan sifat sifat yang mulia, antaranya

Sesungguhnya telah berjaya orang yang beriman, iaitu mereka yang dalam solat mereka khusyuk, dan menjauhkan diri dari perkataan dan perbuatan yang sia sia...( Al Mu'minun : 1,2)

Allah Taa'la juga bersumpah dengan masa, mengenangkan betapa beharganya masa bagi orang yang beriman

Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian, kecuali orang yang dan berpesan pesan dengan kebenaran dan berpesan pesan dengan kesabaran..(Al Asr: 1-3)

Jadi jangan hairan, kenapa mahasiswa dan mahasisiwi Islam tidak menunjukkan prestasi yang membanggakan di Universiti.

Kepada mahasiswa dan mahasiswi,

Ubahlan fikiran anda, tinggalkanlah perkara yang sia sia, sangat memalukan mahasiswa seusia kita masih lagi menonton kartun kartun kebudak budakan, masih lagi membuang masa dengan chating chating tidak berfaedah, masih lagi menyibukkan diri dengan game game komputer yang tak bermanfaat.

Kita adalah harapan kepada umat, generasi penerus masa hadapan, di pundak kita terpikul segala harapan, ditangan kita dikumpulkan segala tanggungjawab.

Maka apakah dengan segala harapan dan tanggungjawab yang diamanahkan, kita masih bersikap seperti ini?

Sekadar coretan ringkas,
Abu Redha
CAIS
Sarawak

teruskan membaca...

Dimana harga seorang wanita?

>> Thursday, October 22


(gambar hiasan)

Di lubang hitam yang penuh kegelapan, berperwatakan seperti haiwan peliharaan, dijadikan simbol kerakusan syahwat kebinatangan, hamba kepada kerakusan binatang yang bertopengkan lelaki...

Begitulah mungkin yang dapat saya gambarkan, tentang nilai dan harga diri wanita sebelum kedatangan Islam. Pada masyarakat jahiliyah, wanita merupakan sasaran penipuan dan kezaliman. Hak haknya dimakan, harta hartanya dirampas serta hak pewarisan pun dihalang. Bayangkan, setelah mereka diceraikan atau suami meninggal, maka mereka ditegah untuk berkahwin semula. Wanita juga dapat diwariskan sebagaimana halnya barang perhiasan atau barang tunggangan yang dapat diwariskan (As-Sirah An- nabawiyah, Abu Hasan Ali An Nadwi)

Aduh, sangat dikasihankan. Wanita ketika itu cuma menjadi simbol seks sahaja. Mangsa kerakusan lelaki. Untuk itu diciptakan pelbagai undang undang yang menjatuhkan harga diri wanita.

Cara berpakaian?, wanita jahiliyah memakai pakaian yang menampakkan dada dada mereka. Perkahwinan?, hanya simbolik sahaja, siapa sahaja boleh mendatangi dengan keizinan suami. Hak pewarisan?, wanita boleh diwariskan kepada anak suaminya untuk diperlakukan sewenangnya. Barang dagangan?, ya wanita menjadi barang dagangan untuk diniagakan, bahkan menjadi hadiah kemenangan. Wanita ketika itu di EKPLOITASI kan habis habisan kerana sifat kewanitaan mereka.

Lalu Islam datang menerjah, menghapuskan ekploitasi kepada wanita. Martabat wanita diangkat setingginya oleh islam. Maka dihapuskan segala sistem sistem yang merendahkan wanita. Anak tidak dibenarkan berkahwin dengan ibunya, baik ibu tiri, ibu saudara maupun mertua. Dijelaskan secara terperinci tengtang siapa yang dibolehkan untuk dinikahi

Diharamkan atas kamu (mengahwini) ibu ibumu; anak anak perempuan; saudara saudaramu yang perempuan; saudara saudara bapakmu yang perempuan; saudara saudara ibumu yang perempuan; .............( An-nisa' 4: 23)

Bahkan Islam mengangkat golongan hamba dari kalangan wanita. Hamba wanita pun tidak dibenarkan islam diperlakukan sewenangnya, bahkan diminta untuk dinikahi secara sah dan diberikan mas kahwinnya. Islam benar benar membalik persepsi masyarakat secara frontal dengan cara ini. Lihat ayat di bawah

Dan barangsiapa diantara kamu (orang merdeka) yang tidak cukup penghasilannya untuk mengahwini wanita wanita merdeka lagi beriman, ia boleh mengahwini wanita yang beriman dari budak budak yang kamu miliki. Allah mengetahui keimananmu, sebahagian kamu adalah sebahagian yang lain, kerana itu kahwinilah mereka dengan seizin tuan mereka dan berilah mas kahwin mereka menurut yang patut.....( An-Nisa' 4: 25)

Kemudiannya, Islam mengangkat martabat wanita lagi dengan menggariskan tatacara berpakain. Mereka ditegah memakai pakaian yang menampakkan dada, pakaian yang merendahkan maruah mereka sebagai wanita. Diminta kepada wanita wanita memakai tudung sehingga ke paras dada, dan hanya dibenarkan nampak kepada orang orang tertentu sahaja. Suami, adik beradik, ibu bapa dan lain lain. Dengan ini, wanita benar benar rasa diangkat martabat mereka, daripada seorang yang tidak punya harga diri dengan mendedahkan tubuh sebelum ini kepada setinggi tinggi harga diri, dimana kecantikan luaran mereka hanya dapat dilihat oleh kerabat terdekat sahaja, dan 'keistimewaan' mereka hanya dapat dinikmati oleh seorang suami yang sah

....dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang biasa terlihat. Dan hendaklah mereka menutup kain kerudung ke dadanya, dan jangnlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau.......( An-Nur 24: 31)


(gambar hiasan)

Maka jadilah wanita dari hanya menjadi simbol seks kepada simbol kesucian harga diri. Daripada diekpoitasi keistimewaan mereka kepada penghargaan yang tinggi.

Namun, amat dikesalkan kini.

Wanita sekarang seolah olah mahu kembali kepada zaman Jahiliyah. Ketika Islam mengangkat martabat dan harga diri mereka, mereka pula mahu merendahkan dan menjatuhkannya.

Wanita sekarang telah menjadi simbol seks kembali, bahkan diekpoitasi untuk kewangan.
Kebanyakan wanita kini lebih suka mendedahkan auratnya, mempamerkan kecantikannya untuk dijadikan bahan tontonan umum dan kemudiannya merasa bangga andai 'harga dirinya' menjadi bahan perbualan lelaki. Perempuan perempuan yang sempurna auratnya dikatakan kolot dan tidak bertamadun.

Saya benar benar terkejut ketika melihat iklan promosi Air Aisia di televisyen baru baru ini. Sebagai pelanggan yang selalu menggunakan perkhidmatan Air Asia benar benar membuatkan saya terpukul.


(klik link ini untuk iklan)

Apa yang dipromosikan?, nasi lemak, nasi ayam, dan 'hot cabin crew', ditonjolkan pramugari yang seksi dan utamanya punggung pramugari. Hilang pertimbangan, budak seusia Isaac yang saya kira dalam usia lebih kurang 10 tahun itu sudah punya keinginan seperti itu.

Betapa rendahnya harga diri wanita, kecantikannya hanya untuk ditonton oleh budak seusia 10 tahun dan diekploitasikan untuk tujuan kewangan. Dimana maruah wanita?

Ini menyebabkan saya terfikir, samaada masih mahu menggunakan Air Asia atau beralih sahaja ke MAS. Wallahua'lam

Juga Iklan iklan berkaitan tuala wanita. Tak sanggup saya melihatnya. Sesuatu yang disembunyikan dan malu diperkatakan oleh wanita dahulu, kini menjadi bahan tontonan umum.

Lihat saja iklan iklan di sekitar kita, pasti ada gambar perempuan untuk melariskan produk perniagaan. Iklan kereta!, Iklan tilam!, iklan sabun!, iklan syampu!, iklan motosikal!, dan pelbagai lagi jenis iklan yang mengekploitasi kaum wanita untuk tujuan kewangan
Lalu, dimanakah harga seorang wanita?

Apakah setelah islam kembali mengangkat harga diri wanita, kini kita berusaha untuk menjatuhkannya semula.

Wallahua'lam

Abu Redha
Kota Samarahan, Sarawak

teruskan membaca...

Diari Cinta Pengntin Baru (bahagian 2)

>> Thursday, October 1


kisah ini adalah sambungan dari Diari Cinta Pengantin Baru (bahagian 1), yang telah dipostkan di bahagian cerpen motivasi, ruangan koleksi pena mujahid. silalah membacanya dahulu sebelum membaca kisah ini supaya jelas jalan ceritanya

Sekian, Jazakallahu kahiran jaza'
____________________________________________________________________

sambungan....

Dengan restu ibu dan ayahnya, Ahmad mula mengorak langkah seterusnya. Dia mula mengatur persiapan perkahwinan. Dia nekad untuk menikah pada cuti semester ini juga, walaupun cuti semester hanya dua bulan, ditambah lagi untuk cuti semester kali ini, Ahmad terpaksa mengikuti Latihan Industri (praktikal) selama dua bulan di Syarikat Air Melaka.

"Aduh!, pening aku, mana nak cukupkan duit hantaran?, bila nak bertunang?, cincin bertunang?, cincin kahwin?, baju kahwin?, tarikh nikah?, kenduri kahwin?.." celaru sedikit fikiran Ahmad memikirkannya.

Ahmad masih termenung, rungsing untuk mengatur persiapan perkahwinannya. Ada juga cadangan dari keluarga untuk tangguhkan perkahwinan ke cuti semester seterusnya,

"Kau tunang la dulu Mad, nanti nanti la nikahnya, tak lari gunung di kejar", kata saudara Ahmad

"Gunung memang tak lari di kejar, tapi imanku belum tentu 'statik' bila diuji, ", jawab Ahmad dalam hati, tidak mahu mencetuskan kontroversi.

Ahmad nekad juga untuk akad nikah pada cuti semester kali ini. Dia tidak mahu membuka ruang kepada Syaithan menghanyutkan dirinya dalam buaian cinta seorang wanita tanpa ikatan yang sah. Teringat Ahmad pada pesan murabbinya ketika membahas materi khutuwat as syayatin (langkah langkah syaitan dalam menyesatkan manusia)

" Iblis menjawab, 'kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar benar akan menghalangi mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dai kiri dan dari kanan mereka, Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)" (Al-A'raf 7: 16, 17)

" Syaitan tidak akan pernah jemu cuba menghalangi manusia dari jalan yang sesat, Dia akan berusaha mencari segala titik kelemahan kita untuk dia sesatkan . Mungkin syaitan tidak akan mendatangi kita dengan menghasut melakukan zina, meminum arak, berjudi dsb, kerana dia tahu kita pasti menolak, tetapi kalau didatangkan perempuan, diajak berbicara, ditatap kecantikannya, dilihat senyumannya, belum tentu dapat kita tangkis dari zina hati..." jelas murabbi Ahmad dengan panjang lebar, menghuraikan ayat tersebut.

"Aku mesti berusaha, Tawakal saja, ya TAWAKAL pasti ada jalan" bisik ahmad dalam hati sambil menggenggam jemari tangannya

"...maka apabila kamu telah membulatkan tekad (berazam dengan bersungguh sungguh), maka bertawakkallah kepada Allah, Sesungguhnya Allah menyukai orang orang yang bertawakkal kepada-Nya (Ali-Imran 3: 159)

Ahmad mula menyusun rencana perkahwinannya,

1. Ziarah ibu bapa bakal isteri
2. Sediakan duit mas kahwin
3. Lobi supaya kenduri besar besaran ditangguhkan ke cuti semester yang kedepan, yang penting akad nikah dahulu
4. Tarikh pertunangan
5. Cadangan tarikh nikah
6. Persiapan perkahwinan, baju dan cincin

Masa kian suntuk, Ahmad sudah terpaksa bergerak ke Melaka untuk praktikal dua bulan.

Sewaktu praktikal

Ahmad menyewa rumah di Jasin dengan kos cuma RM 60 sebulan, sesuai dengan kosnya, rumah itu kosong tiada perabut, mujur ada yang simpati menyediakan katil, tilam dan dapur memasak.

Lampu bilik air pun tiada, jadi Ahmad hanya menggunakan lilin supaya kelihatan cerah sedikit. Untuk sarapan, Ahmad menggoreng' nasi telur', nasi yang dicampur dengan sebiji telur dan ditambah kicap untuk menambahkan rasa, itu sahaja.

" Mak Lang kesian tengok Ahmad, duduk rumah macam tu, Kalau ada masalah bagitau Mak Lang, Mak Lang boleh bantu", tanya ibu saudara Ahmad kepadanya, kebetulan ibu saudaranya yang tinggal di Kuala Lumpur datang menziarahinya.

"O.k, semua beres, tiada masalah, Alhamdulillah" balas Ahmad, tidak mahu menyusahkan orang lain.

"Betul ke aku nak kahwin ni, duit pun tak da, yang ada pun cukup cukup makan aku saja" Ahmad bermonolog sendirian, dia mula ragu dengan keputusannya

Dibacanya Al-Quran untuk menangkis keraguannya, sambil membaca Ahmad merenungi maksud bacaan yang dibacanya, sehinggalah tiba pada satu ayat

" Dan kahwinlah orang orang yang sendirian diantara kamu dan orang orang yang layak berkahwin dari hamba hamba sahayamu yang lelaki dan hamba hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka MISKIN Allah akan meMAMPUkan dengan kurnia-NYA, dan Allah maha luas pemberiannya lagi maha mengetahui (An-Nur 24: 32)

Ahmad mengulang ayat ini beberapa kali sehingga dia merasakan keyakinannya teguh semula.

" Allah pasti akan memampukan aku", desis Ahmad dalam hati sambil megenggam tangannya dengan penuh keyakinan.

Sewaktu menziarahi bakal mertua

"Pak cik nak tanya, sebab apa kamu ni nak kahwin sangat, daruri (terdesak) sangat ke?", soalan provakasi pertama terhadap Ahmad

Ahmad terdiam sebentar, mencari kekuatan untuk menyusun bicara

" Kalau Pak cik tanyakan, ianya daruri atau tidak, saya berani jawab YA, " jawab Ahmad

"Kenapa?", pintas bakal mertuanya

" Pertama, jiwa saya sendiri yang cenderung untuk nikah sehingga meganggu konsentrasi saya belajar dan saya rasa begitu juga dengan anak pak cik. Kedua, saya ingin tunjukkan contoh yang terbaik kepada pelajar Islam lain dan memberikan alternatif kepada masalah couple yang makin meruncing di Universiti", terang Ahmad

" Alah, masalah couple dah lama, sejak dari zaman Pak Cik belajar dulu lagi, terletak atas kita ja, pandai pandai la kita jaga diri", bantah bakal mertuanya, tidak bersetuju dengan hujah Ahmad.

" Jadi, kalau sejak dahulu lagi budaya ni berterusan, apa usaha kita?, adakah kita biarkan sahaja tanpa mencari penyelesaian, setidaknya kita berusaha memberi alternatif?", balas Ahmad, kali ini dengan nada suara yang sedikit tinggi.

Hilang sudah gementarnya, dia sudah bersedia berhujah, langsung tidak difikirkan soal kahwin lagi untuk sementara waktu.

Terdiam bakal mertuanya, mungkin tidak menyangka Ahmad akan membidas hujahnya.

" O.k pak cik boleh terima yang itu, Pak cik ada soalan ke dua?", bakal mertuanya bersuara semula.

" Soalan apa?", tanya Ahmad

"Kamu ni Jemaah apa?, Pak Cik tak nak anak Pak cik kahwin dengan orang sesat", sekali lagi dia cuba meprovokasi Ahmad

Kali ini Ahmad sudah bersedia, dia memang sudah menyangka soalan ini akan ditanyakan padanya, Ahmad juga sedia maklum yang bakal mertuanya ini aktif berdakwah tika muda sama sepertinya, tetapi sudah ditinggalkan mungkin dek kerana kesibukan masa dan usia.

"Yang paling penting dalam berjemaah adalah keikhlasan niat dan manhaj yang benar sesuai dengan Al-Quran dan Sunnah, manhajnya juga perlu syumul tidak hanya mencakup beberapa aspek sahaja dalam Islam, Islam itu tidak hanya beribadah di Masjid sahaja, tetapi juga mengajak untuk memenuhi tuntutan keduniaan, Oleh itu, saya bukan Al-ARQAM kerana jelas akidah pengganutnya tidak selari dengan Al-Quran dan Sunnah, saya bukan TABLIGH kerana kebanyakan mereka hanya mengajak beribadah di masjid sahaja, saya juga bukan ahli TARIKAT kerana kebanyakan mereka mengamalkan sesuatu yang diluar sunnah", jelas Ahmad panjang lebar

"Jadi Jemaah kamu ni jemaah apa?" tanya bakal mertuanya, masih tidak berpuas hati dengan penerangan Ahmad.

" Macam saya jelaskan, selagi kita beramal sesuai dengan Al-Quran dan Sunnah, maka kita umat Islam satu Jemaah, Jemaah ISLAM", Ahmad menyambung bicara

" Semua orang mengaku Jemaah dia Jemaah Islam", pintas bakal mertuanya, masih ada keraguan dihatinya

" Saya setuju dengan pak cik, terus terang sahaja, Manhaj yang saya yakini menyeru Islam dengan Syumul hanya satu, manhaj atau sistem yang telah disusun oleh Al Imam As Syahid Hasan Al Banna, adapun manhaj atau sistem sistem lain setakat pengetahuan saya, tidak menggambarkan Islam secara keseluruhan", Ahmad menyambung bicara memberi penjelasan.

"O.k Pak Cik puas hati dengan penjelasan kamu", jelas bakal mertuanya dengan sedikit tersenyum.

"Tapi Pak Cik ada soalan ke tiga", lagaknya seperti seorang penemuduga.

"Apa dia Pak Cik?", tanya Ahmad.

" Bagaimana dengan ekonomi kamu sekarang dan planning kamu ke depan?", tanya bakal mertuanya

" Sekarang, saya guna pinjaman PTPTN, saya juga ada buat bisnes kereta sewa dikongsi dengan beberapa rakan, adalah sedikit penghasilan, untuk planning ke depan, saya bercadang untuk sambung belajar selepas grduate, pembiayaan pelajaran dan duit saku akan dibiayai oleh pihak Universiti, mungkin tak banyak tetapi Insya Allah cukup", Ahmad memberi penjelasan tentang rancangannya ke depan.

"O.k, Pak Cik puas hati, tiada soalan lagi", jelas bakal mertuanya dengan tersenyum lebar

Ahmad pun bersyukur, hatinya menangis bersyukur tetapi wajahnya menunjukkan tanda kegembiraan

" Maha suci Engkau Ya ALLAH yang melancarkan lisanku", desir Ahmad dalam hati.

"Dah, jom pergi makan, dah lewat ini", ajak bakal ibu mertuanya yang sejak tadi hanya diam berbicara.

Ahmad pun menjamah juadah yang disediakn, nasi ayam dengan puding gula hangus.

Agak banyak Ahmad makan, maklumlah sudah lama tidak merasa makanan sebegitu, saban hari hanya dengan nasi goreng telurnya.

Selesai menjamu selera, Ahmad meminta diri untuk pulang.

"O.k lah pak cik,saya minta diri dulu, Insya Allah nanti rombongan keluarga saya akan datang untuk merisik dan meminang 2 minggu lagi", Ahmad mendahului bicara bagi memastikan permohonannya diterima.

Terkejut bakal mertuanya, tidak disangka secepat itu

"Kami turutkan saja, sebab kami sebelah perempuan ", balas bakal mertuanya

"Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang memudahkan urusan", bisik Ahmad dalam hati.

Keesokannya,

Ada sms masuk ke telefon tangan Ahmad, sms dari ILYANI, bakal isteri Ahmad.

Ilyani adalah seorang gadis cantik, ditambah dengan penampilannya yang sopan tidak seperti gadis lain membuatkannya diminati ramai lelaki yang sekuliah dengannya. Ahmad sedia maklum tentang hal itu, bahkan rakannya sendiri pernah memuji kecantikan rupa paras Ilyani di hadapannya, pernah juga dia melihat beberapa lelaki cuba mengurat Ilyani, namun baginya bukanlah kecantikan semata yang dikejarnya.

Sedikit gemuruh jiwa Ahmad, ada perasaan lain seolah olah hadir ke jiwanya, perasaan yang tdak pernah dirasakannya sebelum ini, perasaan gembira bercampur cinta.

Demikian yang dirasakan Ahmad setiap kali menerima sms atau mendapat panggilan dari Ilyani.

" Ya Allah, Aku tidak tahu apakah perasaan ini baik atau buruk, Ya Allah andai perasaan ini buruk dan dosa, ku mohon ampun kepada-Mu, kerana ianya hadir dengan sendirinya bukan atas kehendakku tetapi andai perasaan ini baik, ku mohon Kau suburkannya dengan cinta-Mu" doa Ahmad dalam hatinnya.

Ahmad pun membaca kiriman sms dari Ilyani,

" Ayah suka enta datang, dia setuju tentang pernikahan ni..walaupun menentang pada awalnya. Ada dua benda yang ayah suka tentang enta, pertama, Islam yang enta nak bawa dan cuba sampaikan, yang kedua, sifat berani dan gentleman sebab datang sendiri minta dan berbincang", kiriman sms dari Ilyani, bakal isteri Ahmad.

"Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang memudahkan urusan", Ahmad membalas kiriman sms kepada Ilyani

Persiapan perkahwinan

Tarikh perkahwinan sudah diputuskan, hanya tinggal sebulan, Mas kahwin juga sudah ditetapkan, RM 5 ribu,

Ahmad cuma ada RM 2 ribu sahaja dalam simpanan, itupun dipinjamnya dari saudaranya,

"Macam mana ni?", bisik Ahmad dalam hati

bersambung....

teruskan membaca...

Hadiah Bererti Menjelang Hari Raya

>> Thursday, September 24


27 Ramadhan 1430H bersamaan 17 September 2009

"Abang!, Jom dah nak bersalin, contraction dah makin kerap'". Jerit isteri saya sambil menyiapkan kelengkapan untuk ke hospital

"Betul ke ni?", saya bertanya untuk memastikan, tambahan lagi tarikh due nya masih berbaki dua minggu

"Betul la, contraction dah makin kerap, setiap 5 minit, bukan contraction main main, ", terang isteri saya yang dari semalam sudah mula mencatit kekerapan waktu berlaku contraction.

Jam menunujukkan hampir jam 11 pagi . Kami pun bersiap siap untuk ke hospital, tiba tiba dapat panggilan

"Akh, boleh tolong?", tanya seorang Ikhwah kepada saya

"Tolong apa?", tanya saya

"Tolong hantar ana ke airport, ikhwah yang nak hantar ana tu ada masalah", jawabnya dengan nada mengharap

"Afwan la akh, isteri ana dah nak bersalin ni", jawab saya dan kami menamatkan perbualan.

Tiba tiba saya didatangi dengan sedikit rasa bersalah, bersalah kerana tidak menunaikan hak ukhwah, tambahan lagi kebanyakan ikhwah sudah balik bercuti, tinggal saya, Akh Aizam dan Akh Azrin. Akh aizam di Matang, Akh Azrin kerja, tinggal saya sahaja.

Setinggi tinggi nilai ukhwah itu adalah itsar (mengutamakan saudara) walaupun ada urusan dan kepentingan sendiri. Lihat saja bagaiman kisah itsar kaum ansar terhadap muhajirin seperti yang di termaktub dalam Kitabullah

..Dan mereka (kaum ansar) mengutamakan (muhajirin ) atas diri mereka sendiri, Sekalipun mereka memerlukan apa yang mereka berikan itu, Dan sesiapa yang dipelihara dari kekiran dirinya, maka mereka itulah orang yang beruntung (Al Hasyr 59:9)

Saya menelefon semula.

"O.k la akh, kita ke hospital dulu, baru hantar antum ke airport", saya memberitahu

"O.k, jazakallah, tapi kita ke Bunga Raya dulu, hantar kereta", jawabnya

Alhamdulillah kami sempat tiba di Hospital Umum Sarawak, saya pun menghantar isteri saya ke bilik bersalin dan kemudiannya menghantar Ikhwah tersebut ke airport. Urusan pendaftaran isteri saya telah diuruskan oleh jururawat.


Hospital Umum Sarawak

Setelah menghantar ikhwah tersebut ke airport, saya kembali ke Hospital dan langsung saya menelefon isteri saya

"Macam mana, dah bersalin?", tanya saya

"Belum, tengah tunggu turn", jawabnya

Selang beberapa minit menunggu, masuk kiriman sms dari isteri saya

" Sayang, doakan saya dan mujahid atau mujahidah yang bakal lahir, dah sakit sangat", kiriman sms dari isteri saya

Saya terus ke surau hospital, terletak di tingkat 2 klinik pakar SGH. Tidak jauh dari bilik bersalin. Saya solat hajat dua rakaat

Didalam sujud saya memohon

" Ya Allah, ku mohon ampun atas segala dosa dosaku dan isteri. Ya Allah, Kau mudahkanlah perjuangan isteriku, Ya Allah, ku mohon anak yang bakal dilahirkan itu sihat dan sempurna tidak seperti anakku yang sebelum ini. Ya Allah, janganlah Kau bebani aku sesuatu yang tak mampu untuk aku pikul"

Seusai memberi salam, saya terus bergegas ke bilik bersalin (labour room), terletak di tingkat 2 Hospital Kuching. Sementara menunggu saya meminta kepada jururawat bertugas untuk mengisi borang ' Husband friendly form'. Borang ini disediakan bagi para suami yang berkeinginan untuk melihat bagaimana isteri deliver baby di labour room. Juga untuk memberi semangat kepada isteri yang tengah berjuang untuk bersalin.

Pukul 2.30 p.m

Saya masih menunggu di hadapan bilik bersalin, menunggu untuk dipanggil masuk ketika isteri saya sudah hendak bersalin

Saya difahamkan bahawa jururawat yang bertugas akan memanggil saya masuk ke labour room apabila isteri saya sudah benar benar hendak bersalin dan sudah nampak tanda tanda kepala bayi keluar.

Saya masih menunggu, sambil menunggu saya membaca Al-Quran, tiba tiba saya dapat panggilan. No tertera di skrin telefon 'Kak Ilah'. Kak Ilah adalah kakak kepada isteri saya yang bertugas menyambut kelahiran bayi pada waktu itu. Lebih dikenali dengan Dr. Ameerah Adeelah.

Saya mengangkat telefon, suara isteri saya, bukan Kak Ilah.

"Ha, macam mana?, bila boleh masuk?", tanya saya

"DAH BERSALIN", isteri saya memberitahu dengan nada gembira

"Hah!, kenapa tak ada jururawat panggil masuk pun?", rungut saya, sedikit tidak puas hati.

" Tak sempat, baby keluar sendiri, bila Dr suruh jururawat panggil, dia dah pun keluar, bersalin normal", terang isteri saya.

"ALHAMDULILLAH, puji dan syukur bagi Allah yang telah mendengar doa saya dengan memudahkan urusan kelahiran anak saya ", doa saya dalam hati

"Anak macam mana, o.k?", tanya saya selanjutya, risau kalau abnormal seperti Ammar dulu.

" Alhamdulillah o.k semua, baby girl", jelas isteri saya.

" ALHAMDULILLAH, sekali lagi segala puji bagi Allah yang telah mendengar dan memakbulkan doa saya" cetus saya dalam hati.

Alhamdulillah, anak saya telah selamat lahir pada jam 2.42 p.m, 27 Ramadhan 1430H bersamaan 17 September 2009.

Saya menamatkan perbualan dengan isteri saya bagi memberi peluang untuknya berehat, kemudian saya menuju ke surau.

Di surau, saya sujud syukur, didalam sujud saya menangis.

" Ya Allah, Segala puji bagi Engkau yang telah mendengar permohonon Hamba-MU yang banyak berdosa. Ya Allah, segala puji bagi Engkau yang telah memberikan aku berbagai nikmat sebagai seorang hamba, berilah aku kekuatan untuk aku melangkah kepada langkah seterusnya, kerana ku tahu langkahku seterusnya pasti lebih mencabar"

Kemudian saya menelefon keluarga di kampung memberitahu akan berita gembira ini.

Saya kembali ke bilik bersalin, menunggu Kak Ilah menunjukkan anak saya kepada saya untuk di azankan

"Nanti, bila nurse dah selesai cuci dan basuh baby, kak Ilah bagi", beritahu kak Ilah kepada saya

"O.k, baby semua o.k, tak da masalah?", tanya saya untuk kepastian.

"O.k, tak da masalah apa", jawab Kak Ilah.

Dr Ameerah Adeelah (Kak Ilah) yang menyambut anak buahnya

Anak saya yang baru sahaja bersalin, masih di labour room

Saya memberitahu berita gembira ini kepada beberapa Ikhwah dan Akhwat yang terdekat, tak lama kemudian bertali arus sms masuk ke h.phone saya mengucapkan tahniah dan doa kepada saya dan keluarga. Baik ikhwah dan akhwat yang jauh di Utara semenanjung sehinggalah ke Sabah dan Sarawak. Untuk semua yang telah menghantar kiriman sms dan menelefon saya, saya ucapkan Jazakumullllahukhairan kathiran. Insya Allah, semua yang menghantar kiriman sms dan membuat panggilan akan saya catat dalam personal diary saya.

Semoga Allah membalas doa doa antum.

3 Syawal

Sudah 5 hari usia anak saya, saya masih belum memilih nama yang sesuai untuknya, berbagai pandangan dan pendapat diberikan oleh sanak saudara, juga Ikhwah dan Akhawat.

"Lailatul Qadriyah", cadang ibu mertua saya, mungkin kerana dia lahir 27 Ramadhan

" Nur Ramadhani", cadang saudara yang lain, kerana dia lahir di bulan Ramadhan

Sebenarnya, saya sudah punya keinginan untuk letakkan nama 'AISYAH di hadapan nama anak saya

Kerana apa?

Kerana saya ingin dia menjadi sepintar Aisyah Humaira isteri Rasulullah, seorang periwayat hadis dan Ahli Fiqh yang masyhur. Bahkan para sahabat sahabat yang agung juga menamakan putri putri mereka dengan nama Aisyah.

Aisyah binti Talhah Ubaidillah, seorang putri Talhah yang sangat cantik dan suci, murid kepada Aisyah binti Abu Bakar, juga periwayat hadis. Bahkan juga merupakan seorang yang mahir dalam Ulumul Quran.

Aisyah binti Saad Ibn Waqas, seorang Ahli Fiqh, ilmuwan dan juga perawi hadis. Bahkan Imam Ahmad juga pernah meriwayatkan hadis yang sanadnya dari Aisyah binti Saad

Aisyah binti Uthman Ibn Affan, seorang putri yang fasih berhujah dan berbicara, boleh dilihat dari pidato pidatonya ketika pembunuhan ayahnya Uthman Ibn Affan.

Harapan saya, semoga putri saya juga dapat menelusuri, meneladani dan seterusnya berkeperibadian seperti mereka.

Bahkan Rasulullah sendiri menganjurkan kita untuk memilih nama nama yang baik untuk putra putri kita. Sabda Rasulullah SAW

"Sesungguhnya kamu akan diseru pada hari kiamat dengan nama kamu dan nama bapa bapa kamu, maka perelokkanlah nama kamu" (Hadis Riwayat Ibn Hibban dari Abu Darda')

Bahkan, nama juga memberi pengaruh yang besar terhadap peribadi anak. Sekiranya nama anak yang diberikan tidak baik, maka dikhuatirkan anak itu juga menjadi tidak baik. Menurut Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari

Dari Said bin Musayyab dari bapaknya dari kakeknya, ia berkata: Aku datang kepada nabi SAW, beliau pun bertanya:" Siapa namamu?". Aku menjawab "Hazin" Nabi berkata "Namamu Sahl". Hazn berkata "Aku tidak akan merubah nama pemberian bapakku". Ibnu Al Musayyab berkata " Orang tersebut sentiasa bersikap keras kepada kami setelahnya (HR Bukhari)

Maka amatlah dianjurkan untuk menamakan putra putri kita dengan nama yang baik. Oleh itu sempena hari ke-7 dari kelahiran putri saya, saya namakan dia dengan 'nama 'AISYAH SAFIYYA yang membawa erti Aisyah yang bersih dan ikhlas.

'AISYAH SAFIYYA

Mudah mudahan kau menjadi sosok peribadi yang hebat dan ikhlas dalam memperjuangkan agamamu, putriku. Doa abi dan Ummi sentiasa mengiringi langkahmu.

Sekian, Wallahua'lam

Abu Redha
5 Syawal 1430 H
23 September 2009
Kota Samarahan, Sarawak.

teruskan membaca...

PECUTAN TERAKHIR!!!

>> Thursday, September 10

(gambar hiasan)

Tanpa disedari, Ramadhan kian hampir ke penghujung, bakal meninggalkan berbagai kenangan yang indah maupun sebaliknya, bagi yang sedang menyiapkan bekalan sebagai Hamba-NYA pasti menggamit resah di dada.

Ya, resah, resah kerana ramadhan hampir pergi meninggalkan mereka, tidak diketahui samaada berjumpa lagi atau tidak pada tahun seterusnya. Juga resah untuk menjalani kehidupan yang mendatang, apakah masih mampu beribadah seperti bulan Ramadhan atau sebaliknya.

Bagi yang sedang menyiapkan bekal Hari Raya, juga resah. Ya, resah untuk menyiapkan pelbagai kelengkapan Hari Raya yang bakal berkunjung tiba.

"Langsir sudah tempah belum?"
"Baju Raya sudah siap belum?"
"Sofa rumah sudah lusuh, bila nak tukar ni?"
"Rendang, ketupat, lemang"

"Aduh, pening pening!!"

Mereka juga resah. Resah untuk kelengkapan Hari Raya.

Aduh! sangat dikasihankan.

Peluang untuk beribadah di bulan Ramadhan dipenuhi dengan persiapan raya dan diiringi juga dengan lagu lagu Raya yang jauh melupakan tentang Ramadhan yang masih berbaki beberapa hari.

Saudara pembaca,

Seorang pelari pecut, pasti akan mengumpulkan seluruh tenaganya untuk membuat PECUTAN TERAKHIR ketika hampir ke garisan penamat.

Untuk apa?

Untuk bergelar juara, Ya, juara dengan mengalahkan peserta yang lain.

Seorang pelajar yang hanya tinggal seminggu untuk menduduki peperikasaan juga akan mengumpulkan segenap kudratnya yang terdaya untuk membuat PECUTAN TERAKHIR. Juga akan diselenggarakan berbagai bengkel dan juga seminar yang tajuknya tidak akan lari dari 'PECUTAN TERAKHIR'

Untuk apa?

Tidak lain hanyalah untuk berjaya dengan cemerlang di dalam peperiksaan

Bakal mempelai yang akan mendaki bahtera rumahtangga juga pasti akan menyiapkan bekal yang secukupnya. Pasti akan membuat 'PECUTAN TERAKHIR" tika hampir seminggu lagi sebelum bahtera mula menaikkan sauhnya.

Kerana apa?

Supaya persiapan tertata rapi dan majlis dapat berlangsung dengan jayanya.

Saudara pembaca,

Begitulah kalau dapat dianologikan. Kalau sekiranya, pelari pecut mampu membuat pecutan terakhir untuk berjaya, pelajar mampu membuat pecutan terakhir untuk cemerlang ,mempelai berusaha menyiapkan persiapan perkahwinannya dengan membuat pecutan terakhir untuk berjaya, maka apakah ketika Ramadhan sudah ke penghujungnya kita masih maintain tanpa sebarang pecutan

Ramadhan masih berbaki 9 hari

Hampir menuju ke garisan penamat, namun tetap masih belum tiba. Maka kita dituntut untuk membuat PECUTAN TERAKHIR. YA, Pecutan terakhir sebelum tiba ke garisan penamat.

Pecutan yang akan menentukan berjaya atau tidak kita mengharungi Ramadhan. Pecutan terakhir yang juga merupakan pecutan penentuan.

Bagi yang telah leka sebelumnya, ini masanya untuk anda memecut!, bagi yang masih 'maintain' dengan pecutan yang ada, kini masanya untuk anda menambahkan 'speed'!, bagi yang sudah sedia memecut, kini masanya untuk anda terus memecut sebelum tiba ke garisannya!. Ya, pecutan terakhir pecutan penentuan.



Bagi yang masih belum khatam Al-Quran, ini masanya untuk anda memecut untuk menkhatamkan Al Quran, bagi yang tengah berusaha, ini masanya untuk anda meningkatkan usaha anda, bagi yang sudah khatam, kini masanya anda terus memecut menggandakan usaha.

Kerana apa?

Kerana masanya sudah tiada, garisan penamat semakin hampir, andai berlengah lagi, pasti kita akan tersungkur tewas.

Maka, mungkin ini sebabnya kenapa Rasulullah menggalakkan kita menggandakan ibadah di penghujung Ramadhan terutama pada 10 malam terakhir Ramadhan

10 malam terakhir

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan satu hadis daripada Aisyah yang bermaksud

Adalah Rasulullah SAW apabila telah masuk 10 akhir Ramadhan, maka baginda akan menghidupkan malam malamnya, membangunkan keluarganya dan mengikat pinggangnya (HR Bukhari Muslim)

Juga dalam hadis yang lain dari Aisyah
'Bahawa Rasulullah beriktikaf 10 hari akhir Ramadhan sampai baginda wafat (HR Bukhari Muslim)

Juga pada 10 malam terakir dari Ramadhan dikurniakan satu malam yang tiada tanding taranya dengan malam malam yang lain iaitu malam LAILATUL QADR.



Sesungguhnya kami telah menurunkan Al Quran pada Lailatul Qadr,
Apa yang kamu tahu tentang Lailatul Qadr?
Lailatul Qadr itu adalah lebih baik dari seribu bulan
Pada malam itu turun malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin tuhan untuk mengatur semua urusan,
Sejahteralah malam itu sehingga terbit fajar
(Al Qadr, 97:1-5)

Malam lailatul Qadr itu ternyata lebih baik dar 1000 bulan, iaitu kira kira bersamaan dengan 83 tahun.

Subhanallah!, beribadah pada malamnya dikira seperti beribadah selama 83 tahun.
Alangkah ruginya bagi orang meninggalkannya.

Hadis dari Abu Hurairah

"Barangsiapa berdiri (solat) pada malam lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa dosanya yang telah lalu (HR Bukhari Muslim)

Satu lagi ganjaran yang Allah Taala tawarkan iaitu pengampunan dari dosa.

Sekali lagi, alangkah ruginya bagi orang orang yang tidak mendapatkannya.

Usah ditanya, bilakah malam Lailatul Qadar, kerana malamnya sengaja disembunyikan Allah.

Kerana apa disembunyikan waktunya?

Supaya orang-orang yang malas menjalankan ibadah, mereka bersemangat untuk menjalankan ibadah pada 10 hari terakhir di bulan Ramadhan. Hikmah yang lainnya juga yaitu agar menambah amal shalih seseorang untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Namun demikian terdapat tanda tanda lailatul Qadr yang dijelaskan oleh hadis. Saya simpulkan sahaja dibawah tanpa menyebut hadisnya khuatir coretan ini menjadi panjang dan membosankan pembaca. Untuk mengetahul lanjut tentang hadis hadisnya boleh lawati blog saudara saya http://satuummah.blogspot.com/2009/09/hukum-seputar-malam-lailatul-qadar.html

Tanda tandanya

1. Malam yang cerah dan terang
2. Angin yang berhembus tenang, tidak dingin dan tidak panas
3. Dirasakan ketenangan yang amat sangat bagi orang yang beriman dan beribadah pada malam tersebut
4.Matahari terbit pada keesokannya dengan tidak terlalu menyilau berbeza dengan hari sebelumnya.

Wallahua'lam, saya cukupkan sampai di sini sahaja

Kesimpulannya

Marilah kita sama sama membuat PECUTAN TERAKHIR untuk sisa sisa hari yang masih ada di bulan Ramadhan.

Berusahalah sebaik mungkin meminimumkan urusan dunia dan memaksimumkan ibadah taqarub Ilallah.

Bagi para pelajar, berusahalah untuk menyiapkan segala tugasan (assignment) pada sebelah petangnya dan berkonsentrasilah untuk beribadah pada sebelah malamnya. Bagi para penulis dan peminat blog, minimumkanlah lawatan lawatan ke blog untuk malam malam terakhir dari bulan Ramadhan ini dan menumpukan ibadah yang lain dengan sebaik baiknya.

Insya Allah ini mungkin en3 saya yang terakhir sehinggalah selesainya Ramadhan.

Mudah mudahan Allah menemukan kita dengan Lailaul Qadr, dan menganugerahkan kita piala KeTAQWAan bila tiba di garis penamat nanti hendaknya


Piala TAQWA (gambar ilustrasi dan hiasan)

Wahai orang yang beriman! diwajibkan keatas kamu berpuasa sepertimana diwajibkan keatas orang orang sebelum kamu supaya kamu beroleh keTAQWAan (Al-Baqarah 2: 183)

Abu Redha
21 Ramadhan 1430 H
Kuching Sarawak



teruskan membaca...

Muhammad Ammar Ar Ridho

>> Friday, September 4


Tepat 1 tahun yang lalu..

Masih di bulan Ramadhan, seperti biasa sesudah subuh, sebelum ke makmal Analytical Chemistry, saya beriktikaf di masjid Unimas, lebih kurang jam 10 pagi. , dek kerana keletihan, saya tertidur di lantai masjid, tiba tiba ada sms masuk

" Hafiz, ibu nak bagitau, Dikni dah masuk labour room, ibu hantarkan pagi tadi, di Hospital Kajang"..kiriman sms dari ibu saya

Saya masih tidur, langsung tak perasan ada sms masuk, tambahan lagi saya biarkan Handphone saya dalam silent mode. Masuk sms yang kedua

" Abang, doakan dikni, halalkan makan minum dikni, dikni minta maaf banyak banyak, dikni sekarang dah di labour room"..kiriman sms dari isteri saya

Tak lama kemudian saya terjaga, langsung saya membaca sms, alangkah terkejutnya saya kerana isteri saya masih berbaki sebulan setengah lagi dari tarikh duenya, tak sangka akan beranak sebegini awal

Saya terus menelefon isteri saya, tak berangkat, kemudian saya menelefon ibu saya

"bagaimana keadaan Dikni bu?"..tanya saya

"Dikni ibu dah hantar ke labour room tadi, semalam ada contraction dan rahim pun dah terbuka"..jawab ibu saya

Sekali lagi saya menelefon isteri saya, Alhamdulillah kali ini berjawab, saya tiupkan kata kata semangat untuk dia berjuang. Ya berjuang, berjuang untuk melahirkan seorang Mujahid. Saya hanya pasrah, menerima segala ketentuan Ilahi.

Saya berwuduk, kemudian solat hajat mohon Allah mudahkan segalanya. Dalam sujud saya tak berhenti henti berdoa, tanpa disedari air mata saya mengalir terkenangkan segala nikmat dan kurniaan yang Allah kurniakan kepada saya. Nikmat kebahagiaan berumah tangga yang jarang dikecapi oleh pemuda lain seusia saya. Kurniaan Allah yang telah membuatkan saya dewasa dan sedikit matang dalam berfikir walaupun baru berusia 21 tahun. Juga nikmat dikurniaknan isteri solehah yang tidak pernah mengingkari saya walau sekali, yang sering menghiburkan saya dengan nyanyian nyanyiannya yang melembutkan hati.

Dan diantara tanda tanda (kebesaran-NYA) ialah dia menciptakan pasangan pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram padanya, dan dia menjadikan diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh pada yang demikian itu benar benar terdapat tanda tanda kebesaran Allah bagi kaum yang berfikir (Ar-Rum 30:21)

Jam 12 tengah hari,

Saya menelefon ibu saya semula, tanyakan khabar tentang isteri dan anak saya.

Macam mana ibu dengan dikni, dah bersalin?"..tanya saya

"Alhamdulillah sudah tadi, dikni alhamdulillah o.k, tengah tidur kepenatan, cuma...cuma..baby ada masalah sikit"..jawab ibu saya

Masalah apa ibu?.. saya bertanya

"Abnormal sikit, dia flat, usus nya di luar bukan di dalam, tambahan lagi dia premature jadi dimasukkan ke ICU, petang ini pihak hospital akan bawa ke Hospital Kula Lumpur untuk operation memasukkan usus"..ibu saya menerangkan

Saya pasrah dan redha dengan ketentuannya, saya bersyukur kerana isteri saya selamat, tentang baby saya serahkan kepada Allah, kerana dialah pemiliknya yang sebenar, saya hanyalah orang yang diamanahkan untuk menjaganya.

Kemudian saya menelefon mak saudara saya yang saya panggil sebagai Mak Lang, kebetulan dia bertugas sebagai doktor di Hospital Kuala Lumpur (HKL), saya memintanya untuk tolong apa yang patut..

Tak lupa juga, saya pesankan kepada ayah saya untuk mengazankan ke telinga anak saya..

Jam 9 malam, ketika operation,

Malam tersebut saya hanya mampu berdoa supaya Allah lancarkan segalanya. Kebetulan malam itu saya ada halaqah bersama ikhwah ikhwah Medic, saya juga mohon mereka berdoa bersama saya.

Yang paling mengharukan saya, ketika ikhwah ikhwah dan akhwat memberi kiriman sms kepada saya mendoakan ketabahan saya dan isteri dan ramai juga yang menelefon

Sungguh peristiwa ini takkan pernah luput dari ingatan saya, saya mendapat sms dari ikwah dan akhawat dari Perlis utara semenanjung hinggalah ke Sabah. Semua sms yag dikirim menaikkan semangat saya dan benar benar memotivasikan saya. Oh! sungguh indah berukhwah keana-Mu Ya Allah..

Malam tersebut, dalam tahajud saya pasrahkan segala galanya kepada Allah, dan siap menerima segala ketentuaNYA..

Keesokannnya..


Saya sudah bersiap untuk pulang ke Kajang dari Sarawak, jutaan terima kasih buat Mak lang saya yang telah membelikan tiket untuk saya pergi dan pulang. Sungguh, saya akan kenang sebagai memori terindah kerana memang di saat itu saya langsung tak berduit..

Turun saja dari flight, saya mendapat kiriman sms dari Mak lang saya

" Mak lang sudah ziarah baby tadi kat Hospital, kebetulan masa Mak lang pergi tu ada pakar, Alhamdulillah, baby sudah selamat operation, usus berjaya dimasukkan sepenuhnya, dan pusat pun dah cantik"..

Saya hanya mampu bersyukur dan menangis tika itu

" Maha suci Allah yang menciptakan manusia dengan sebaik baik kejadian"..demikian bisikan hati saya

Seminggu sesudah operation,

Anak saya, saya namakan dengan Muhammad Ammar Ar-Ridho, inspirasi dari Muhammad Ahmad Ar-Rasyid, seorang tokoh Ikhwanul Muslimin di Iraq. Saya namakan dengan Ar-Ridho, mudah mudahan dia rido dengan ketentuan Allah terhadap dirinya.

Keadaan Ammar bertambah baik, sudah mula minum susu ibu setelah seminggu berpuasa, tetapi masih melaui tiub yang disalurkan langsung ke perutnya.



Ammar sudah mula senyum, teringat saya waktu saya menziarahinya dengan sepupu saya. Semasa saya datang saya dengar dia menangis dan terus menangis, bila ternampak saja saya dia terus diam, demikian juga bila umminya datang. Dia juga akan berhenti menangis bila tangan umminya menyentuh tubuhnya dan akan sangat selesa bila didukung.

Saya sedikit hairan, bagaimana dia bisa membezakan sentuhan umminya dengan sentuhan para jururawat yang lain!. Sungguh kasih sayang seorang ibu takkan pernah dapat dinilai..demikian sifat rahmah yang Allah kurniakan pada hambanya.

Melihat keadaannya yang semakin baik, saya sedikit selesa untuk pulang semula ke Sarawak Walaupun agak berat untuk berpisah, terutama dengan isteri yang masih dalam pantang dan anak yang masih di Hospital, namun saya gagahkan juga dek mengenangkan tanggungjwab dan amanah yang perlu saya siapkan di Sarawak. Ya, 'amanah' yang akan dipertanyakan Allah di akhirat kelak.

Saya bercadang untuk pulang semula pada hari raya.

Selepas hari raya,

Seminggu saya bercuti untuk hari Raya, menemankan isteri dan anak saya yang masih di HKL. Pada hari hari terakhir cuti saya, keadaan Ammar mula kritikal. Kandungan hemoglobin dalam darah mula berkurangan secara tiba tiba dan platelet juga menyusut. Susu terpaksa dihentikan dan Ammar dikehendaki berpuasa semula.

Saya mula khuatir

"Apa masalahnya Dr?".. saya bertanya

Kami pun tak dapat kenal pasti lagi, kemungkinan ususnya bermasalah. Insya Allah kami akan X-ray dan buat ultra sound untuk kenal pasti masaalah"..Dr menerangkan

Saya redha saja, walaupun saya tahu effect dari sinar radioaktif X-ray.Namun, andai itu saja caranya..

Setelah X-ray dan Ultrasound, Dr masih belum dapat mengenal pasti masalah. Sudah banyak darah dan platelet dibekalkan ke badan Ammar tapi masih tak cukup.

Jadi macam mana Dr?..saya bertanya

"OPERATION, itu saja caranya, risiko hidup 50%"..Dr menjelaskan

Saya redha walaupun terluka, operation untuk kedua kalinya. Saya sedia maklum akan kesan operation terhadap bayi, terutama apabila dibius. Bayi boleh cacat dan akan memberikan kesan kepada otak. Kemungkinan juga bayi akan trauma.

"Inna lillahi wa inna Ilaihi rajiun"..demikian keluh saya, seperti apa yang diajarkan Al Quran kepada sesiapa yang diterima musibah

Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang yang sabar yang apabila ditimpa musibah berkata ' Inna lillahi wa inna Ilaihi Rajiun' Sesunggguhnya kami milik Allah dan kepadaNYA lah kami kembali. (Al-Baqarah 2:155-156 )

Ketika operation, saya solat hajat di surau, mohon Allah kuatkan saya dan isteri walau apa pun keputusannya nanti..

Dan Alhamdulillah, Ammar berjaya dioperate, cuma masalah sebenar masih belum diketahui, ususnya tiada masalah yang besar tapi keadaan masih kritikal.

"Kita hanya boleh tunngu dan lihat bagaimana progressya nanti", salah seorang Dr memberitahu saya

Ya, hanya tunggu dan lihat, buntu saya jadinya, tambahan pula saya sudah perlu pulang ke Sarawak

Sekali lagi saya terpaksa meninggalkan isteri saya yang tengah berduka dan anak saya yang masih kritikal. Saya tiada pilihan, tugas saya sebagai Research assistant waktu itu membuatkan saya perlu balik, ditambah lagi dengan tugasan tugasan dakwah yang tertangguh.

Semasa di Sarawak

Hampir setiap malam saya bangun bertahajud memohon kesudahan dari cerita Ammar. Saya berdoa supaya Allah memberikan jalan keluar sambil bermuhasabah diri. Allah pasti akan kurniakan jalan keluar kepada hambanya yang bertakwa

..Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala masalah dan perkara yang menyusahkannya), dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka sangka... ( At-Thalaq 65:2-3)

"Adakah saya terlalu jauh dengan Allah sehingga Allah menelantarkan saya? Apakah dosa dosa saya dan isteri telah menjauhkan saya daripada Allah? Apakah sudah hilang perasaan cinta saya padaNYA?, Sudahkah saya menjadi hambanya yang bertakwa?"..Saya bermonolog sendirian.

Sungguh peristiwa ini benar benar telah menyedarkan status saya sebagai Hamba Rabbu Jalil. Seorang hamba yang tidak mampu berbuat apa apa ketika Rabbnya mengkendaki sesuatu

“Sesungguhnya urusan-Nya, apabila Dia mengkehendaki sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya , “Jadilah!” maka jadilah sesuatu itu. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada-Nya kamu dikembalikan.” (Yaasiin 36:82-83)

20 oktober 2008

Kalau dihitung, sudah 46 hari usia Ammar, namun hidupnya hanya dihiasi dengan dinding kaca incubator, masih belum dapat merasa kelazatan susu umminya, badannya cuma dipakaikan dengan jarum jarum suntikan yang berserakan, sekejap terjaga dan kemudiaanya menangis, mungkin merenung masa depannya yang entah bagaimana..

Saya hilang fokus, saya hanya mampu berdoa..

"Ya Allah!, ku mohon kepada-MU kesudahan dari kisah hidup anakku, Ya Allah! hamba-Mu yang banyak berdosa lagi hina ini memohon ampun dari-Mu, Ya Allah! kurniakanlah yang terbaik untuk anakku, andai kematian itu yang terbaik untuknya, sungguh aku redha, kerana dia, aku, maupun isteriku semuanya milikMU, namun seandainya ada takdir lain untuknya, ku mohon KAU sembuhkanlah anakku, sungguh aku redha dengan ketentuanMU"..demikian doa saya dalam tahajud pada malam berikut

Keesokannya 21 Oktober 2008

"Abang, Dr telefon beritahu keadaan Ammar kritikal, Dr minta datang segera"..beritahu isteri saya melalui telefon

Ada orang nak hantar tak? tanya saya,

Saya khuatir kerana isteri saya baru sahaja habis pantang, ditambah lagi dengan keadaan emosi yang tak stabil, amat bahaya untuk memandu

"Tiada", tungkas isteri saya, semua kerja.

"Tapi kereta ada" tambahnya.

Tiada apa yang mampu menahan naluri seorang ibu untuk bertemu anaknya, andai ada badai maupun taufan yang datang menyerang tika itu, saya yakin, pasti akan diredahnya

Isteri saya memandu kereta sendirian, saya pasrah sambil berdoa. Dia memandu dengan linangan air mata, sedangkan saya hanya berdoa dari jauh

Sebuah pengorbanan dari seorang isteri yang akan saya kenang sehingga syahid menjemput saya.

"Bagaimana keadaan Ammar Dr?", tanya isteri saya kepada Dr disitu.

semua soktor di wad pediatrik itu sudah mengenali Ammar kerana dia yang paling 'senior' disitu.

"Kritikal!, cuma bergantung pada bantuan oksigen"..jawab Dr

"Saya sudah hendak cabut bantuan pernafasan, cuma menunggu parentnya tiba"..sambung Dr menerangkan.

Meledaklah tangisan isteri saya, mujur ada kakaknya yang bertugas sebagai Dr praktikal tika itu menenangkannya.

Tidak lama kemudian, Ibu dan ayah tiba, semuanya sudah dibenarkan masuk ke ICU tersebut, yang sebelum ini hanya dikhususkan untuk parent sahaja.

Kaki Ammar sudah mula sejuk, tapak kakinya terasa kebas, mukanya sudah mula pucat, Malaikat Maut sedang berusaha mencabut nyawa si Mujahid kecil ini..

Akhirnya,

tepat jam 1646, di pangkuan ibu saya, Mujahid kecil Muhammad Ammar Ar-Ridho pergi menemui Rabbnya, pemergian yang hakiki bertemu penciptanya..

Sungguh kau telah pergi wahai mujahidku,
Menemui Rabb yang menciptakanmu,
Hanya satu pinta Abi dan Ummi,
dapat bersamamu di syurga nanti.

Demikian saya dedikasikan sejuta tahniah dan kebanggaan yang tidak terhingga buat isteri saya yang benar benar tabah mengharungi semua ini seorang diri.

Untuk isteri saya,

Ammar telah pergi meninggalkan kita, JANNAH sudah pasti menjadi tempat permainannya, namun dimanakah kita ketika itu??, Adakah bersamanya atau sebaliknya??..berusahalah untuk merebut Jannahnya, mudahan mudah dapat bertemu Di Sana...

Sekian, wallhua'lam

sempena setahun kelahiran Mujahid Ammar Ar-Ridho yang telah pergi menemui Rabbnya pada 21 oktober 2008 bersamaan 21 syawal 1429H

Abu Ridho.
5 September 2009

teruskan membaca...

Merdekakah kita?

>> Tuesday, September 1


Merdeka!..
Merdeka!..
Merdeka!..

Begitulah laungan bersejarah tanggal 31 Ogos 1957, Bendera Union Jack iaitu bendera British diturunkan di hadapan Bangunan Sultan Abdul Samad, Kuala Lumpur tepat pukul 12 malam 31 Ogos 1957. Pada tanggal tersebut, Perdana Menteri Persekutuan Tanah Melayu, Tunku Abdul Rahman dengan penuh bersemangat dan lantangnya melaungkan laugan hikmat penuh makna, bergema menongkah alam buana.

Merdeka! Merdeka!Merdeka!

Laungannya disambut dengan penuh wibawa. Kedengaran laungan ini di mana mana diselang selikan dengan laungan takbir oleh anak Melayu yang punya kesedaran Islam

Allaaaahuakbar! Allaaaahuakbar! Allaaaahuakbar!

Alam seakan terkejut dengan laungan itu, seluruh alam seolah olah meyahut bersama, burung burung pun berkicauan turut menyahut laungan penuh makna, Duke of Gloucester dan Sir Donald MacGillivray yang mewakili kerajaan British kelihatan terpukau dengan kobaran semangat anak Melayu. Ya, kobaran semangat anak Melayu yang menyaksikan perjuangan suci membebaskan negara dari cengkaman penjajah.

Perjuangan yang disirami dengan darah dan air mata sejak dari era penjajahan, bermula dengan penjajahan portugis (1511) oleh Alfonso de Burqe, Belanda, Inggeris, Jepun, Bintang tiga dan terakhir British. Sejarah telah mengukir indah nama nama seperti Dato' Maharjalela, Tok Janggut, Abdul Rahman Limbong, Dato' Bahaman dan Mat Kilau yang berjuang menentang penjajah pada era penjajahan Inggeris. Begitu juga dengan tokoh pejuang kemerdekaan moden tika itu seperti Dr. Buhanuddin Al-Helmy, Ahmad Boestamam, Abu Bakar Baqir, Shamsiah Fakeh, Dato' Husein Onn dan lain lain lagi. Nama nama ini tak kan pernah hilang dari kamus sejarah kemerdekaan.


Tanpa disedari linangan air mata membasahi pipi anak Melayu tika itu. Stadium Merdeka dibanjiri oleh anak-anak bangsa yang datang dari setiap pelusuk negeri. Ada yang berbasikal dan kebanyakannya berjalan kaki. Kelihatan para ibu mendukung anak anak mereka dengan keringat membasahi pipi. Masing-masing hadir dengan harapan yang tinggi. Menjadi saksi, satu peristiwa yang penuh bererti, yang tidak akan dilupai tersemat disanubari sampai mati. Merdeka telah kita miliki 'Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Begitulah senario yang berlaku tepat 52 tahun yang lalu.

Sekarang mari kita renungi senario kemerdekaan era 2000. Kemerdekaan yang disambut oleh generasi pasca merdeka yang lahir sesudah merdeka.

Laungan hikmat masih sama kedengaran oleh anak melayu kini, tepat 12 tengah malam pada 31 ogos saban tahun pasti akan diraikan hari kemerdekaan dengan pekikan

Merdeka! Merdeka! Merdeka.

Namun, laungan ini sepi tanpa makna. Dilaungkan tanpa perasaan perjuangan, hanya sekadar retorika yang menghiasi rutin acara kemerdekaan. Kenapa?

Sambutan hari kemerdekaan yang acapkali diadakan di Dataran Merdeka pada tengah malam , kononnnya untuk countdown (kira detik 12 tgh malam) sering disudahi dengan adegan yang tidak selari dengan prinsip kemerdekaan.

Anak anak muda bergaul bebas, berpakaian tidak senonoh, berpegangan tangan berlainan jantina sambil melaungkan Merdeka! Merdeka!Merdeka!..

Sungguh memalukan!..

Biasanya agenda ini akan diteruskan sehingga larut malam bersama hidangan arak penyedap selera, disudahi dengan zina berlainan jantina maupun sesama jantina, wali'yazubullah.

Lalu, dimana nilai merdeka?

Pemikiran anak bangsa kita kian terjajah, biarpun Barat sudah tidak menguasai kita dari segi fizikal namun dari segi mental kita masih terjajah. Ya, mental anak bangsa kita terjajah.

Tanyakan saja siaran televisyen yang digemarinya?, tanyakan saja fesyen yang paling disukai,? silakan bertanya artis yang paling diminatinya?, dan lihat saja budaya hidup mereka?

Pasti jawapannya, siaran yang digemarinya AXN, HBO, cinemax atau mungkin Hitz.TV, untung saja kalau ada yang menjawab, " saya suka tengok siaran OASIS". Mungkin ada tapi 1:1000, wallahua'lam.

Fesyen yang paling disukai?, pastinya yang seksi dan menggoda, artis yang diminati?, tentunya artis artis dari barat, untung saja kalau ada yang menjawab "saya suka Raihan".

Budaya hidup?, tentunya yang bebas tanpa konkongan baik dari ibu bapa atau siapa sahaja. Clubbing bukan lagi budaya asing bagi anak Melayu, lihat saja pub yang tumbuh bagai cendawan di sekitar Kuala Lumpur.

Lalu, apakah kita sudah merdeka?

Sehingga kini kita masih belum yakin dengan sistem keadilan Islam, malahan masih menggunapakai sistem' keadilan penjajah.

Lihat saja kes Kartika Sari Dewi Shukarno baru baru ini, ketika Mahkamah Syariah Pahang menjatuhkan hukuman rotan terhadap pesalah kerana meminum arak secara terbuka di salah sebuah pusat peranginan di negeri tersebut.


Ketika hukuman tersebut dijatuhkan, melentinglah beberapa pihak yang tidak berpuas hati terhadap hukuman yang dijatuhkan. NGO seperti Sisters in Islam mempersoalkan kewajaran dan nilai keadilan hukuman yang telah diputuskan oleh Mahkamah Syariah Pahang itu. Beberapa tokoh individu lain juga mempertikaikannya.

Kenapa mereka tidak berpuas hati?

Tidak lain hanyalah kerana keputusan itu dikeluarkan oleh Mahkamah Syariah dan berlandaskan hukum Islam. Mereka mahukan satu sistem keadilan yang lain yang mereka yakini tidak mendera dan wajar menurut perspektif mereka.

Hukum Islam menurut mereka adalah sistem lapuk yang ketinggalan zaman dan sistem penjajah adalah lebih baik dan utama untuk diamalkan.

Sekali lagi, merdekakah kita?

52 tahun sudah berlalu, negara kita sudah merdeka, laungan keramat, Merdeka! Merdeka! Merdeka! saban tahun kedengaran, namun amat dikesalkan kerana jiwa anak bangsa kita masih terjajah. Ya, masih terjajah, terjajah dengan budaya dan pemikiran penjajah..



Terakhirnya,

Saya ingin mengucapkan tahniah kepada pihak yang bertanggungjawab kerana tidak menganjurkan sambutan kemerdekaan di dataran merdeka dan KLCC pada tengah malam tahun ini kerana menghormati bulan Ramadhan. Adalah amat diharapkan, keadaan ini akan diteruskan walaupun kemerdekaan pada tahun berikutnya bukan lagi di bulan Ramadhan. Adalah menjadi sesuatu yang lebih murni sekiranya sambutan kemerdekaan dilakukan pada pagi hari tanpa dicemari dengan perlakuan bebas muda mudi yang rosak akhlaknya.

Wallahua'lam

Abu Ridho
31 Ogos 2009

teruskan membaca...

Ustaz Ismail Kamus meninggal??????

>> Friday, August 28


Ustaz Ismail Kamus

Semalam waktu di Hospital, ketika selesai mendengar ceramah dan pelancaran tabung Palestin oleh Ustaz Nazri dari Aman Palestin, saya mendapat kiriman sms

Alfatihah untuk Ismail Kamus yang baru menemui Allah sebentar tadi, satu kehilangan besar buat agama dan negara, Semoga Allah mencucuri rahmat kepadanya, tolong forward sama sama

"Innalillahi wa inna Ilaihi Rajiun" spontan saya mengucapkannya, disamping mengingatkan hadis Rasulullah S.A.W yang berbunyi

إِنَّ الله لا يَقْبضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعاً يَنْتَزعُهُ مِنَ الْعِبَادِ ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقِبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّ إذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُؤوسَاً جُهَّالاً ، فَسُئِلُوا ، فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْم ، فَضَلُّوا وأَضَلُّوا

"Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu dengan menariknya daripada hamba-hambaNya, tetapi Dia mencabut ilmu dengan mematikan ‘ulama (orang-orang ‘alim) sehingga jika tidak ada lagi seorang ‘alim pun maka manusia akan mengangkat Juhalaa’ (orang-orang jahil) sebagai pemimpin mereka. Lalu (jika) mereka ditanya, maka merekapun memberi fatwa tanpa ilmu, (akhirnya) mereka sesat dan menyesatkan orang lain. (Muttafaqun alaih)

Baru saja Ustaz Asri kemudiannya Ustaz Ismail Kamus.

Saya pun menyampaikannya kepada Ayah mertua saya, orang yang paling hampir dengan saya ketika itu, kebetulan saya tengah memandu dan dia di sebelah, reaksinya agak terkejut.

"Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun"..katanya.

Balik ke rumah, langsung saya melayari internet untuk mencari berita kematiannya... Hasilnya...tiada..

Yang ada cuma berita kematian Prof Dato' Dr Ismail Saleh, seorang pakar ekonomi yang meninggal semasa dalam penerbangan
dari China ke Singapura akibat serangan jantung, dan selamat dikebumikan di Tanah perkuburan Sungai Kantan, Kajang, tidak jauh dari rumah keluarga saya.

Jadi, Ustaz Ismail Kamus meninggal ke tak?..saya bertanya sendirian.

Rupa rupanya tidak, ada dilaporkan juga dalam utusan tentang penafian sms kematian Ustaz Ismail Kamus..boleh klik link di bawah untuk bacaan lanjut


Pegajarannya, jangan mudah menyebarkan sesuatu berita yang belum pasti akan kebenarannya. Dan untuk itu Rasulullah SAW mengingatkan

Cukuplah bagi sesorang itu disebut pembohong, jika ia membicarakan setiap apa yang ia dengar (HR Muslim)

Wallahua'lam..sekadar perkongsian dan makluman bagi yang belum tahu.

Abu Ridho


teruskan membaca...

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP