3 prinsip utama dari Surah An-Nahl ayat 90

>> Sunday, August 16


Pag tadi saya diminta untuk menyampaikan tadaabur Al Quran di salah satu acara 'mabit' @ biasa dikenali dengan program qiamullail.

Siri tadabbur ini berlangsung selepas solat Subuh. Agak mencabar jugak, sebab selalunya kalau selepas Subuh, audience akan mengantuk..tapi tadi, alhamdulilah dari awal hingga akhir tadabbur saya, tiada yang tidur..

Saya memetik ayat dari Surah An-Nahl ayat ke 90.

Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat ihsan, serta memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran” (An-Nahl: 90)

Ayat ini kebetulan baru dibahaskan oleh salah seorang ikhwah dalam usrah yang saya ikuti. Ayat ini juga ada dibahaskan oleh Dr. Atabiq Luthfi dari laman http://www.dakwatuna.com/2009/tiga-pondasi-umat/. Silalah melayarinya kalau berkesempatan.

Ayat ini juga seringkali kedengaran pada setiap kali khutbah jumaat.

Lalu apa istimewanya ayat ini?

Abdullah Ibn Masu'd pernah sampai menyimpulkan bahawa ayat ini adalah ayat yang paling komprehensif ( paling luas cakupannya ) didalam Al Quran tentang kebaikan yang harus dilakukan dan keburukan yang harus di jauhi.

Redaksi ayat ini juga bersifat umum kerana perintah Allah (Ya'muru) bersifat umum, tidak ditujukan kepada sasaran tertentu sahaja seperti (ya'murukum). Jadi apa ertinya?

Ertinya, kita harus fahami ayat ini dengan ayat universal yang mencakup seluruh Hamba Allah tanpa di batasi dengan fanatisme golongan, ideologi, suku, bangsa dan sebagainya.

Menurut Ibnu Abbas, ayat ini turun ketika Usman bin Madhu'n tengah berada bersama Rasulullah.

Keterangannya panjang, namun saya ringkaskan, kemudian Rasulullah pun membacakan ayat ini kepada beliau.

Dalam riwayat Al Qurthubi, setelah kejadian ini, Usman bin Madhu'n pun tanpa lengah lagi dan bersemangatnya terus membacakan ayat ini kepada seorang penyair tekenal ketika itu Al Walid bin Mughirah. Begitulah kesungguhan para sahabat dalam menyampaikan dakwah. Tanpa lengah, tanpa ragu, terus berusaha untuk menyebarkan ayat Allah. Lalu di mana usaha kita?...

Dan apa kata si penyair itu?

Demi Allah, Al Quran ini mempunyai kelazatan dan keindahan. Diatasnya berbuah dan dibawahnya berakar. Dan ini bukanlah kejadian manusia.

Subhanallah, teringat pula buku yang saya pernah baca karangan Yusof Qardhawi, "Bagaimana berinteraksi dengan Al Quran".

Kata Yusof Qardhawi, Al Quran ini kalau ditemukan ditengah padang pasir, pasti orang yang menjumpainya akan berkata ' ini bukan ciptaan manusia" dek kerana keunikan bahasanya.

Kembali kepada ayat tadi...

Berdasarkan kepada kandungan ayat tadi, terdapat tiga prinsip yang ditawarkan Al Quran dalam membangun dan menata sesebuah masyrakat .

1. Prinsip keadilan
2.Prinsip Ihsan
3. Prinsip takaful (yang dicontohkan dengan memberikan kepada kaum kerabat)

Adil ialah meletakkan sesuatu pada tempatnya, Ihsan, kalau didifinesikan secara umum adalah berbuat baik dalam segala hal, dan takaful ialah prinsip saling tolong menolong .

Ibnu Katsir mengomentari bahwa dalam ayat ini Allah memerintahkan semua hamba-hambaNya agar menjunjung tinggi nilai keadilan dan keseimbangan dalam semua urusan dan selanjutnya menganjurkan bersikap ihsan dalam setiap perbuatan. Ya..berbuat Ihsan dalam semua perbuatan..

Didalam satu hadis

“Sesungguhnya Allah telah mewajibkan (atas kita) berbuat baik (Ihsan) kepada segala sesuatu. Oleh karena itu, apabila kamu hendak membunuh, maka bunuhlah dengan cara yang baik; dan apabila kamu hendak menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang baik pula, dan hendaklah seorang di antara kamu mengasah (menajamkan) parangnya lalu percepatlah (jalannya pisau ketika menyembelih) binatang sembelihannya!” (HR Muslim)

Hendak membunuh pun kena Ihsan, tidak dibenarkan menyeksa sebelum membunuh seperti dalam peperangan. Hendak sembelih juga perlu Ihsan, perlu tajamkan pisau dan tidak menyembelih dihadapan sembelihan lain, khuatir kalau binatang lain yang melihat akan sembelihan itu takut..

Pernah kawan saya beritahu, pada Hari Raya Aidil Adha tahun lepas, diadakanlah acara sembelihan di salah sebuah Fakulti di Unimas.

Yang menyedihkan, sembelihan itu dilakukan dihadapan lembu yang belum disembelih. Apa lagi, terkencing la lembu yang belum disembelih itu, mungkin dek kerana takut melihat darah yang terpancut dari 'rakannnya'..Lembu itu pun melarikan diri dan terpaksa lah mereka menangkapnya semula..

Itulah sifat Ihsan, bukan sahaja perlu diaplikasikan dikalangan manusia, malah binatang sekalipun..

Sikap takaful, secara mudahnya dapat diertikan dengan sikap tolong menolong (taa'wun) walaupun sebenarnya sikap takaful ini lebih tinggi derjatnya dari taa'wun..

Dalam surah Al Hasyr (59) ayat ke 9, diceritakan bagaimana sikap para sahabat 'Ansar' dalam memberikan pertolongan kepada kaum muhajirin. Mereka memlebihkan kaum muhajirin dari mereka sendiri walaupun mereka sendiri mempunyai keperluan.

Ketiga tiga prinsip ini perlu dilaksanakan dalam membangunkan sebuah masyarakat. Dan ketiga tiga prinsip ini juga penting dalam membendung Al-Fahsya’ yaitu segala perbuatan yang didasarkan pada pemenuhan hawa nafsu, seperti zina, minuman yang memabukkan dan sebagainya. Al-Munkar, yaitu perbuatan buruk yang bertentangan dengan akal sehat, seperti mencuri, merampok dan tindakan aniaya lainnya. Al-Baghyu, yaitu tindakan yang mengarah kepada permusuhan, seperti kezaliman, tindakan sewenang-wenang dan sebagainya.

Mudah mudahan dengan teraplikasinya prinsip prinsip ini, kemudiannya akan melahirkan masyarakat yang lebih bertamadun bercorakkan dengan acuan Al Quran dan sunnah ..

Wallahua'lam

Demikian antara isi tadabur saya pada acara 'mabit' di surau bunga raya pagi tadi, mudah mudahan ada manfaatnya..

Abu Ridho

0 comments:

Post a Comment

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP