Ada apa dengan Ramadhan?

>> Friday, August 21


Hai orang orang yang beriman , diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (2:183)

Iaitu dalam beberapa hari yang tertentu...(2:184)

Bulan Ramadhan, bulan yang diturunkan permulaan Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan penjelasan mengenai petunjuk petunjuk itu dan pembeda (antara hak dan bathil...(2:185)

Alhamdulillah, Ramadhan yang dinanti bertandang jua, namun sangat dikasihankan kerana masih ramai lagi yang belum mengenali Ramadhan. Pelbagai persoalan yang berlegar legar di 'kepala' masyarakat kita, baik yang mencakup tentang 'erti' Ramadhan dan juga pelbagai masalah Fiqh yang berkaitan dengan puasa dan amal ibadat lain di bulan Ramadhan.

Sebentar tadi, sebelum Isyak, ketika tengah memandu ke surau Cempaka, saya dapat panggilan.

"Assalamualaikum akhie, nak tanya, tau tak kalau solat terawikh nak baca surah ape? maksudnya ada tak ayat ayat khusus nak baca dalam solat tarawikh? kena baca Ad-Duha ke bawah ke macam mana?, Rasulullah baca ape?"

Wallahua'lam, jawapan saya, baca aje surah surah apa pun selagi ianya ayat Al-Quran, tiada surah khusus sebenarnya. Adapun yang kebanyakan masyarakat Melayu baca dari Ad-Duha ke bawah tu mungkin untuk memudahkan Imam dan makmum..wallhua'lam

Rasulullah saw. meneladankan kepada kita, bahwa beliau solat tarawih, di raka’at pertama setelah beliau membaca surat Al-Fatihah, beliau membaca surat Al-Baqarah sampai selesai, para sahabat mengira beliau akan ruku’, namun beliau melanjutkan membaca surat An-Nisa’ sampai selesai, para sahabat kembali mengira beliau akan ruku’, namun kembali beliau membaca surat Ali-Imran sampai selesai, baru beliau ruku’. Sedangkan ruku’, i’tidal dan sujud beliau lamanya seperti beliau berdiri rekaat pertama.

Subhanallah!. Mampukah kita???


Antara persoalan lain yang selalu berlegar legar di fikiran masyarakat:

1. Apa sebenarnya bulan Ramadhan?, yang setahunya cuma bulan ini difardukan puasa, itu saja.
2. Apa kelebihan Ramadhan dibandingkan dengan bulan yang lain?
3. Bila dah sampai Ramadhan, selain puasa nak buat apa?

Saudara pembaca,

Seorang pengembala kerbau pasti akan dapat mengenal kerbaunya walaupun 'wajah' kerbau sebenarnya hampir sama atau memang sama. Dulu, saya hairan bagaimana ayah saya boleh kenal kerbau miliknya tika kerbau itu bersama dengan kawanan kerbau yang lain, rupa memang sama, sangat sama, tapi beliau dapat mengenali kerbaunya dan dapat membawa kerbaunya pulang. Kenapa?, kerana beliau kenal benar dengan kerbaunya.














(gambar hiasan)

Begitulah analoginya, jika seseorang yang kenal dengan Ramadhan, mengetahui nilai Ramadhan dengan baik, insya Allah akan mendapatkan kelebihan bulan Ramadhan samalah seperti pengembala kerbau mendapatkan kerbaunya dek kerana betapa kenalnya dia dengan sifat kerbaunya.

Oleh itu, pena ini cuba menyingkap beberapa persoalan mudah tentang 'Ramadhan' sebagai pengenalan untuk kita mengenali dan kemudian mendapatkan berbagai ganjaran yang dijanjikan di dalamnya.


Apakah kedudukan Ramadhan jika dibandingkan dengan bulan bulan yang lain?

Ramadhan merupakan penghulu segala bulan. Dan di bulan ini juga diturunkan Al Quran dan diwajibkan berpuasa. Bahkan hanya bulan ini disebutkan dalm Al Quran seperti firman-Nya dalam surah Al Baqarah 2:185 (rujuk ayat diatas).

Pada bulan ini jugalah seluruh kitab Allah diturunkan

"Suhuf Ibrahim diturunkan pada malam pertama bulan Ramadhan, Taurat diturunkan pada malam ke enam bulan Ramadhan, Injil diturunkan pada malam ke tiga belas bulan Ramadhan dan Al-Qur’an diturunkan pada malam ke dua puluh empat bulan Ramadhan”. (HR Ahmad)

dan dalam riwayat lain disebutkan:

وَأُنْزِلَ الزَّبُورُ عَلَى دَاوُدَ فِي إِحْدَى عَشْرَةْ لَيْلَةً خَلَتْ مِنْ رَمَضَانَ

“Dan Zabur diturunkan atas nabi Daud pada malam ke sebelas bulan Ramadhan”. (Abu Ya’la)

Pada bulan Ramadhan jugalah umat Islam berjaya mengalahkan musuh dalam perang Badar, perang pertama umat Islam. Fathu Mekah, atau lebih dikenali dengan pembebasan Kota Mekah juga berlaku pada bulan Ramadhan. Pembebasan bumi Palestin oleh Salahuddin Al Ayubi juga berlaku pada bulan Ramadhan. Pemerintahan Islam di Andalus selam 700 tahun juga bermula pada bulan Ramadhan. Peperangan Ain Jalut menewaskan tentera Tatar juga berlaku pada bulan Ramadhan

Allahuakbar!! begitulah kehebatan dan kemuliaan bulan Ramadhan.

Apakah kelebihan bulan Ramadhan dibandingkan dengan bulan yang lain?

a) Penghapus dosa (Mukafarah zunub)

Rasulullah SAW bersabda

Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat, Ramadhan ke Ramadhan, menghapus doasa yang dilakukan selama mana dijauhi dosa dosa besar (HR Muslim).

Di dalam hadis yang lain, Rasulullah S.A.W bersabda

Bulan Ramadhan adalah bulan yang Allah SWT fardukan puasa kepada kamu dan aku telah mensunahkan ibadah solat tarawikh, tahajud dan witir padanya, maka barangsiapa berpuasa dan bersolat malam dengan penuh keimanan dan mengaharap Redha Allah, niscaya ia keluar dari dosanya seperti hari dilahirkan oleh ibunya (HR Ibn Khuzaimah)

b) Pada bulan ini, pintu syurga dibuka seluas luasnya, pintu neraka ditutup dan syaithan dibelenggu

Rasulullah SAW bersabda

Sesungguhnya apabila datang Ramadhan maka dibukanya segala pintu syurga, dikunci segala pintu neraka dan dibelenggukan segala syaithan (HR Bukhari Muslim)

Dibelenggu Syaithan???

"Jadi kenapa masih ada yang buat maksiat?, kenapa kes kebejatan moral semakin meningkat? kenapa masih ada kes rogol, sumbang mahram, kes kecurian, zina dan sebagainya?"

Mungkin itu persoalan yang bermain di minda masyarakat kita.

Saudara pembaca,

Sebatang besi kalau dipanaskan dengan kepanasan 500 darjah celcius akan tetap panas walaupun pembakarannya telah dihentikan, bahkan kalau disiram dengan air sejuk sekalipun, besi itu akan tetap mengekalkan kepanasannya. Kenapa?..kerana ia telah di panaskan dengan suhu yang sangat tinggi.

Begitulah, kalau dapat dianalogikan . Dek kerana kekuatan 'tarbiyah' syaithan selama 11 bulan, maka hasil 'tarbiyahnya' tetap berjalan walaupun ianya sudah tiada. Untuk melawannya maka diperlukan tarbiyah yang seumpamanya atau sebenarnya lebih daripadanya. Tarbiyah yang tidak hanya berlangsung ketika Ramadhan sahaja tetapi sepanjang tahun.

Apakah amalan lain yang boleh dilakukan selain puasa?

a) Sahur

Sahur
bukanlah pengganti sarapan pagi, bukan juga penambah makan malam. Namun sahur yang penuh berkah, yang dilakukan diakhir jelang waktu fajar. Di sinilah waktu-waktu yang sangat mahal, doa dikabulkan, permintaan dipenuhi. Sibukkan diri dan keluarga kita dengan mensyukuri nikmat Allah dengan bersama-sama melaksanakan sunnah sahur ini dengan penuh hikmat dan kekeluargaan.

“Sahurlah, karena dalam sahur itu ada keberkahan.” Begitu sabda Rasulullah saw. mengajarkan.

b) Ifthar (buka puasa).

Buka puasa. Sunnah buka puasa itu disegerakan. Ketika dengar kumandang adzan Maghrib, segera lakukan buka puasa. Jangan dirasakn masih kuat, ''Ah!, tunggu dululah, sudah terawikh saja berbuka". Jangan dilakukan demikian kerana itu menyalahi sunnah.

Dengan apa kita ifthar? Sunnahnya dengan ruthab atau kurma muda. Berapa biji? Bilangan ganjil satu atau tiga biji. Kalau tidak ada, seteguk air putih. Itu yang dilakukan Rasulullah saw. bukan dengan memakan aneka hidangan, ragam makanan, bukan. Kalau mau makan besar, sebetulnya dilakukan sesudah solat maghrib atau yang lebih bagus lagi sesudah solat terawikh.

c) Solat tarawikh

Tarawih berasal dari akar kata “raaha-yaruuhu-raahatan-watarwiihatan- yang ertinya rehat, istirehat, santai. Sehingga solat tarawih adalah solat yang dilaksanakan dengan thuma’ninah, santai, khusyu’ dan penuh penghayatan. Jadi, jangan hanya mau cepat habis tarawikh saja, jangan hanya dipilih tempat tempat yang bacaannya pendek pendek dan imamnya pun 'ekspress' saja. Sebetulnya, kita harus berusaha mendapatkan kekhusyukan dalam solat, dan juga berusaha untuk menghayati bacaan dalam solat tarawikh, agar tujuan utama dari solat tarawikh itu dapat dicapai.

d) Tilawatul Quran atau tadarus Al Quran

Tadarus tidak hanya dilakukan di bulan suci ini, juga dilakukan setiap hari di luar Ramadhan, namun pada bulan suci ini tadarus harus lebih dikuatkan, ditambahkan kuantitti dan kualitinya. Setiap malam, Rasulullah saw. bergantian bertadarus dan mengkhatamkan Al-Qur’an dengan malaikat Jibril.

Imam Malik, ketika memasuki bulan suci Ramadhan meninggalkan semua kelas pengajiaanya. Semua ia tinggalkan hanya untuk mengisi waktu Ramadhannya dengan tadarus dan amal ibadat lain.

Imam Asy-Syafi’i, ketika masuk bulan Ramadhan ia mengkhatamkan Al-Qur’an sehari dua kali, sehingga beliau khatam Al-Qur’an 60 kali selama sebulan penuh. Subhanallah!

e) Ith’aamul ifthor. Memberi makan orang yang puasa.

Jangan diremehkan memberi berbuka puasa kepada orang yang berpuasa, baik langsung maupun lewat masjid. Walau hanya satu butir kurma, satu teguk air, makanan, minuman dan lainnya. Sebab, nilai dan pahalanya sama seperti orang yang diberikan makanan berbuka itu.

f) I'tikaf

Melaksanakan i’tikaf 10 hari akhir Ramadhan. Inilah amalan sunnah muakkadah yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah saw semasa hidupnya. Lebih dari 8 atau 9 kali beliau beri’tikaf di bulan suci ini, bahkan di tahun di mana beliau meninggal, beliau beri’tikaf 20 hari akhir Ramadhan. Beliau membangunkan istri-sitrinya, kerabatnya untuk menghidupkan malam-malam mulia dan mahal ini.

g) Taharri lailatail qadar. Memburu lailatul qadar.

Usia rata-rata umat Muhammad adalah 60 tahun, jika lebih, itu kira-kira bonus dari Allah swt. Namun usia yang relatif pendek itu bisa menyamai nilai dan makna usia umat-umat terdahulu yang bilangan umur mereka ratusan bahkan ribuan tahun. Bagaimana caranya? Ya, dengan cara memburu lailatul qadar, sebab orang yang meraih lailatul qadar dalam kondisi beribadah kepada Allah swt., bererti ia telah berbuat kebaikan sepanjang 1000 bulan atau 84 tahun 3 bulan penuh. Jika kita meraih lailatul qadar sekali, dua kali, tiga kali, dan seterusnya, maka nilai usia dan ibadah kita bisa menyamai umat-umat terdahulu.

Rahasia inilah yang di yaumil akhir kelak, umat Muhammad saw. dibangkitan dari alam kubur terlebih dahulu, dihisab terlebih dahulu, dimasukkan ke surga terlebih dahulu, dan juga dimasukkan ke neraka terlebih dahulu, waliyadzu billah.

“Pada bulan ini ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, siapa yang terhalang dari kebaikannya berarti ia telah benar-benar terhalang dari kebaikan.” (H.R. Ahmad)

h) Melaksanakan umrah

Melaksanakan ibadah umrah dibulan suci Ramadhan, terutama 10 akhir Ramadhan adalah sesuatu yang dituntut (bagi yang berkemapuan). Sebab melaksanakan umrah di bulan suci ini seperti malaksanakan ibadah haji atau ibadah haji bersama Rasulullah saw.

“Umrah di bulan Ramadhan sebanding dengan haji.” Dalam riwayat yang lain: “Sebanding haji bersamaku.” (HR. Bukhari dan Muslim)

i) ZISWAF atau singkatan bagi zakat, infaq, sedekah dan wakaf

ZISWAF adalah merupakan ibadah maaliyah ijtima’iyyah, ibadah yang terkait dengan harta dan berdampak pada manfaat sosial. Mengeluarkan ZISWAF tidak hanya bulan suci Ramadhan, kecuali zakat fitrah yang memang harus dikeluarkan sebelum shalat Idul fitri, sedangkan zakat-zakat yang lain, sedekah dan infaq dilakukan bila bila saja dan di mana saja. Namun dek kerana besarnya kemuliaan pada bulan Ramadhan, adalah lebih baik kita memperbanyakkan mengeluarkan ZISWAF pada bulan ini agar pahala yang diperoleh berlipat kali ganda.

Saya cukupkan sampai sini sahaja, walaupun sebenarnya masih banyak persoalan persoalan yang meniti di bibir masyarakat. Tambahan lagi dengan masalah masalah fiqh berkaitan puasa.

"Bagaimanakah kalau terbangun lewat, azan tengah dikumandangkan tetapi makanan telah siap terhidang, boleh atau tidak makan?"

"Bagaimana kalau saya tidak sempat menqada' puasa yang lepas, nak buat apa?"

"Kalau saya datang haid di hari pertama Ramadhan, bolehkah lagi saya niat puasa sebulan penuh?"

"Solat terawikh ni tengah malam masih boleh ke?"

Begitulah antara persoalan persoalan yang pernah di ajukan pada saya. Dan saya tak bercadang untuk menjwabnya di kesempatan ini, tambahan lagi saya bukanlah ahlinya.

Oleh yang demikian, saya mengajak pembaca sekalian terutama diri saya supaya mendalamkan ilmu ilmu agama, memperluaskan bacaan bacaan ilmiah (jangan cuma baca kartun), dan menghadiri sebarang kuliah atau ceramah yang dianjurkan terutamanya berkenaan dengan Fiqh puasa.

Wallahua'lam

Selamat beramal, mudah mudahan Ramadhan ini menjadi titik perubahan kepada diri kita menjadi insan Muttaqin.

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan..kehadiranmu memang dinantikan..

Abu Ridho
1 Ramadhan 1430H

Note:

Kebanyakan isi tulisan adalah dari sesi ceramah yang saya ikuti dimana penceramahnya adalah Ustaz Saiful Azhar B. A. Usuluddin, Universiti Al Azhar, Kaherah Mesir dan juga dari beberapa pembacaan saya terutamanya dari tulisan Ustaz Ulis Tafa (http://www.dakwatuna.com/2009/10-pohon-ramadhan/).

1 comments:

Imammuda August 24, 2009 at 9:37 AM  

alhamdulillah, teruskan menulis syeikh,
banyak manfaat untuk ummah...
tahniah kerana penamu mampu mentarbiyah jiwa ana di bulan berkat ini..

Post a Comment

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP