Hadiah Bererti Menjelang Hari Raya

>> Thursday, September 24


27 Ramadhan 1430H bersamaan 17 September 2009

"Abang!, Jom dah nak bersalin, contraction dah makin kerap'". Jerit isteri saya sambil menyiapkan kelengkapan untuk ke hospital

"Betul ke ni?", saya bertanya untuk memastikan, tambahan lagi tarikh due nya masih berbaki dua minggu

"Betul la, contraction dah makin kerap, setiap 5 minit, bukan contraction main main, ", terang isteri saya yang dari semalam sudah mula mencatit kekerapan waktu berlaku contraction.

Jam menunujukkan hampir jam 11 pagi . Kami pun bersiap siap untuk ke hospital, tiba tiba dapat panggilan

"Akh, boleh tolong?", tanya seorang Ikhwah kepada saya

"Tolong apa?", tanya saya

"Tolong hantar ana ke airport, ikhwah yang nak hantar ana tu ada masalah", jawabnya dengan nada mengharap

"Afwan la akh, isteri ana dah nak bersalin ni", jawab saya dan kami menamatkan perbualan.

Tiba tiba saya didatangi dengan sedikit rasa bersalah, bersalah kerana tidak menunaikan hak ukhwah, tambahan lagi kebanyakan ikhwah sudah balik bercuti, tinggal saya, Akh Aizam dan Akh Azrin. Akh aizam di Matang, Akh Azrin kerja, tinggal saya sahaja.

Setinggi tinggi nilai ukhwah itu adalah itsar (mengutamakan saudara) walaupun ada urusan dan kepentingan sendiri. Lihat saja bagaiman kisah itsar kaum ansar terhadap muhajirin seperti yang di termaktub dalam Kitabullah

..Dan mereka (kaum ansar) mengutamakan (muhajirin ) atas diri mereka sendiri, Sekalipun mereka memerlukan apa yang mereka berikan itu, Dan sesiapa yang dipelihara dari kekiran dirinya, maka mereka itulah orang yang beruntung (Al Hasyr 59:9)

Saya menelefon semula.

"O.k la akh, kita ke hospital dulu, baru hantar antum ke airport", saya memberitahu

"O.k, jazakallah, tapi kita ke Bunga Raya dulu, hantar kereta", jawabnya

Alhamdulillah kami sempat tiba di Hospital Umum Sarawak, saya pun menghantar isteri saya ke bilik bersalin dan kemudiannya menghantar Ikhwah tersebut ke airport. Urusan pendaftaran isteri saya telah diuruskan oleh jururawat.


Hospital Umum Sarawak

Setelah menghantar ikhwah tersebut ke airport, saya kembali ke Hospital dan langsung saya menelefon isteri saya

"Macam mana, dah bersalin?", tanya saya

"Belum, tengah tunggu turn", jawabnya

Selang beberapa minit menunggu, masuk kiriman sms dari isteri saya

" Sayang, doakan saya dan mujahid atau mujahidah yang bakal lahir, dah sakit sangat", kiriman sms dari isteri saya

Saya terus ke surau hospital, terletak di tingkat 2 klinik pakar SGH. Tidak jauh dari bilik bersalin. Saya solat hajat dua rakaat

Didalam sujud saya memohon

" Ya Allah, ku mohon ampun atas segala dosa dosaku dan isteri. Ya Allah, Kau mudahkanlah perjuangan isteriku, Ya Allah, ku mohon anak yang bakal dilahirkan itu sihat dan sempurna tidak seperti anakku yang sebelum ini. Ya Allah, janganlah Kau bebani aku sesuatu yang tak mampu untuk aku pikul"

Seusai memberi salam, saya terus bergegas ke bilik bersalin (labour room), terletak di tingkat 2 Hospital Kuching. Sementara menunggu saya meminta kepada jururawat bertugas untuk mengisi borang ' Husband friendly form'. Borang ini disediakan bagi para suami yang berkeinginan untuk melihat bagaimana isteri deliver baby di labour room. Juga untuk memberi semangat kepada isteri yang tengah berjuang untuk bersalin.

Pukul 2.30 p.m

Saya masih menunggu di hadapan bilik bersalin, menunggu untuk dipanggil masuk ketika isteri saya sudah hendak bersalin

Saya difahamkan bahawa jururawat yang bertugas akan memanggil saya masuk ke labour room apabila isteri saya sudah benar benar hendak bersalin dan sudah nampak tanda tanda kepala bayi keluar.

Saya masih menunggu, sambil menunggu saya membaca Al-Quran, tiba tiba saya dapat panggilan. No tertera di skrin telefon 'Kak Ilah'. Kak Ilah adalah kakak kepada isteri saya yang bertugas menyambut kelahiran bayi pada waktu itu. Lebih dikenali dengan Dr. Ameerah Adeelah.

Saya mengangkat telefon, suara isteri saya, bukan Kak Ilah.

"Ha, macam mana?, bila boleh masuk?", tanya saya

"DAH BERSALIN", isteri saya memberitahu dengan nada gembira

"Hah!, kenapa tak ada jururawat panggil masuk pun?", rungut saya, sedikit tidak puas hati.

" Tak sempat, baby keluar sendiri, bila Dr suruh jururawat panggil, dia dah pun keluar, bersalin normal", terang isteri saya.

"ALHAMDULILLAH, puji dan syukur bagi Allah yang telah mendengar doa saya dengan memudahkan urusan kelahiran anak saya ", doa saya dalam hati

"Anak macam mana, o.k?", tanya saya selanjutya, risau kalau abnormal seperti Ammar dulu.

" Alhamdulillah o.k semua, baby girl", jelas isteri saya.

" ALHAMDULILLAH, sekali lagi segala puji bagi Allah yang telah mendengar dan memakbulkan doa saya" cetus saya dalam hati.

Alhamdulillah, anak saya telah selamat lahir pada jam 2.42 p.m, 27 Ramadhan 1430H bersamaan 17 September 2009.

Saya menamatkan perbualan dengan isteri saya bagi memberi peluang untuknya berehat, kemudian saya menuju ke surau.

Di surau, saya sujud syukur, didalam sujud saya menangis.

" Ya Allah, Segala puji bagi Engkau yang telah mendengar permohonon Hamba-MU yang banyak berdosa. Ya Allah, segala puji bagi Engkau yang telah memberikan aku berbagai nikmat sebagai seorang hamba, berilah aku kekuatan untuk aku melangkah kepada langkah seterusnya, kerana ku tahu langkahku seterusnya pasti lebih mencabar"

Kemudian saya menelefon keluarga di kampung memberitahu akan berita gembira ini.

Saya kembali ke bilik bersalin, menunggu Kak Ilah menunjukkan anak saya kepada saya untuk di azankan

"Nanti, bila nurse dah selesai cuci dan basuh baby, kak Ilah bagi", beritahu kak Ilah kepada saya

"O.k, baby semua o.k, tak da masalah?", tanya saya untuk kepastian.

"O.k, tak da masalah apa", jawab Kak Ilah.

Dr Ameerah Adeelah (Kak Ilah) yang menyambut anak buahnya

Anak saya yang baru sahaja bersalin, masih di labour room

Saya memberitahu berita gembira ini kepada beberapa Ikhwah dan Akhwat yang terdekat, tak lama kemudian bertali arus sms masuk ke h.phone saya mengucapkan tahniah dan doa kepada saya dan keluarga. Baik ikhwah dan akhwat yang jauh di Utara semenanjung sehinggalah ke Sabah dan Sarawak. Untuk semua yang telah menghantar kiriman sms dan menelefon saya, saya ucapkan Jazakumullllahukhairan kathiran. Insya Allah, semua yang menghantar kiriman sms dan membuat panggilan akan saya catat dalam personal diary saya.

Semoga Allah membalas doa doa antum.

3 Syawal

Sudah 5 hari usia anak saya, saya masih belum memilih nama yang sesuai untuknya, berbagai pandangan dan pendapat diberikan oleh sanak saudara, juga Ikhwah dan Akhawat.

"Lailatul Qadriyah", cadang ibu mertua saya, mungkin kerana dia lahir 27 Ramadhan

" Nur Ramadhani", cadang saudara yang lain, kerana dia lahir di bulan Ramadhan

Sebenarnya, saya sudah punya keinginan untuk letakkan nama 'AISYAH di hadapan nama anak saya

Kerana apa?

Kerana saya ingin dia menjadi sepintar Aisyah Humaira isteri Rasulullah, seorang periwayat hadis dan Ahli Fiqh yang masyhur. Bahkan para sahabat sahabat yang agung juga menamakan putri putri mereka dengan nama Aisyah.

Aisyah binti Talhah Ubaidillah, seorang putri Talhah yang sangat cantik dan suci, murid kepada Aisyah binti Abu Bakar, juga periwayat hadis. Bahkan juga merupakan seorang yang mahir dalam Ulumul Quran.

Aisyah binti Saad Ibn Waqas, seorang Ahli Fiqh, ilmuwan dan juga perawi hadis. Bahkan Imam Ahmad juga pernah meriwayatkan hadis yang sanadnya dari Aisyah binti Saad

Aisyah binti Uthman Ibn Affan, seorang putri yang fasih berhujah dan berbicara, boleh dilihat dari pidato pidatonya ketika pembunuhan ayahnya Uthman Ibn Affan.

Harapan saya, semoga putri saya juga dapat menelusuri, meneladani dan seterusnya berkeperibadian seperti mereka.

Bahkan Rasulullah sendiri menganjurkan kita untuk memilih nama nama yang baik untuk putra putri kita. Sabda Rasulullah SAW

"Sesungguhnya kamu akan diseru pada hari kiamat dengan nama kamu dan nama bapa bapa kamu, maka perelokkanlah nama kamu" (Hadis Riwayat Ibn Hibban dari Abu Darda')

Bahkan, nama juga memberi pengaruh yang besar terhadap peribadi anak. Sekiranya nama anak yang diberikan tidak baik, maka dikhuatirkan anak itu juga menjadi tidak baik. Menurut Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari

Dari Said bin Musayyab dari bapaknya dari kakeknya, ia berkata: Aku datang kepada nabi SAW, beliau pun bertanya:" Siapa namamu?". Aku menjawab "Hazin" Nabi berkata "Namamu Sahl". Hazn berkata "Aku tidak akan merubah nama pemberian bapakku". Ibnu Al Musayyab berkata " Orang tersebut sentiasa bersikap keras kepada kami setelahnya (HR Bukhari)

Maka amatlah dianjurkan untuk menamakan putra putri kita dengan nama yang baik. Oleh itu sempena hari ke-7 dari kelahiran putri saya, saya namakan dia dengan 'nama 'AISYAH SAFIYYA yang membawa erti Aisyah yang bersih dan ikhlas.

'AISYAH SAFIYYA

Mudah mudahan kau menjadi sosok peribadi yang hebat dan ikhlas dalam memperjuangkan agamamu, putriku. Doa abi dan Ummi sentiasa mengiringi langkahmu.

Sekian, Wallahua'lam

Abu Redha
5 Syawal 1430 H
23 September 2009
Kota Samarahan, Sarawak.

5 comments:

Abu Dzar Al-Ghifari September 24, 2009 at 1:22 PM  

tahniah atas kelahiran 'AISYAH SAFIYYA, semoga diberkati Allah

zikr September 24, 2009 at 4:03 PM  

tahniah ya akhi, moga kelahiran itu disusuli dengan rahmat dan baokah dari Allah.

Putra Al-Fateh September 24, 2009 at 9:40 PM  

Salam akhi...
Comel anak anta, macam makcik dia (kak Ilah) serupalah...moga AISYAH SAFIYYAH jadi seperti AISHAHku jua.. dia sangat baik dan membina jiwaku.. hehehe.. Tahniah Akhi.. ana Tak marah pun...

hisyam_mujahid October 1, 2009 at 9:24 AM  

haha. ni haper gaduh-gaduh nih :D

ana teringat dialog 2 orang mana ntah;

insan A: ana kalau dapat anak pompuan nak letak nama aisyah

insan B: huh! ana kalau dapat anak pompuan letak nama ilyani!!!

:))

akh. hadith 'kalian diseru pada hari kiamat' tu juga diriwayatkan oleh Abu Daud.

Ustaz Nazmi October 3, 2009 at 7:43 AM  

Ana tumpang bangga dengan kelahiran mujahidah ini...

Post a Comment

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP