Merdekakah kita?

>> Tuesday, September 1


Merdeka!..
Merdeka!..
Merdeka!..

Begitulah laungan bersejarah tanggal 31 Ogos 1957, Bendera Union Jack iaitu bendera British diturunkan di hadapan Bangunan Sultan Abdul Samad, Kuala Lumpur tepat pukul 12 malam 31 Ogos 1957. Pada tanggal tersebut, Perdana Menteri Persekutuan Tanah Melayu, Tunku Abdul Rahman dengan penuh bersemangat dan lantangnya melaungkan laugan hikmat penuh makna, bergema menongkah alam buana.

Merdeka! Merdeka!Merdeka!

Laungannya disambut dengan penuh wibawa. Kedengaran laungan ini di mana mana diselang selikan dengan laungan takbir oleh anak Melayu yang punya kesedaran Islam

Allaaaahuakbar! Allaaaahuakbar! Allaaaahuakbar!

Alam seakan terkejut dengan laungan itu, seluruh alam seolah olah meyahut bersama, burung burung pun berkicauan turut menyahut laungan penuh makna, Duke of Gloucester dan Sir Donald MacGillivray yang mewakili kerajaan British kelihatan terpukau dengan kobaran semangat anak Melayu. Ya, kobaran semangat anak Melayu yang menyaksikan perjuangan suci membebaskan negara dari cengkaman penjajah.

Perjuangan yang disirami dengan darah dan air mata sejak dari era penjajahan, bermula dengan penjajahan portugis (1511) oleh Alfonso de Burqe, Belanda, Inggeris, Jepun, Bintang tiga dan terakhir British. Sejarah telah mengukir indah nama nama seperti Dato' Maharjalela, Tok Janggut, Abdul Rahman Limbong, Dato' Bahaman dan Mat Kilau yang berjuang menentang penjajah pada era penjajahan Inggeris. Begitu juga dengan tokoh pejuang kemerdekaan moden tika itu seperti Dr. Buhanuddin Al-Helmy, Ahmad Boestamam, Abu Bakar Baqir, Shamsiah Fakeh, Dato' Husein Onn dan lain lain lagi. Nama nama ini tak kan pernah hilang dari kamus sejarah kemerdekaan.


Tanpa disedari linangan air mata membasahi pipi anak Melayu tika itu. Stadium Merdeka dibanjiri oleh anak-anak bangsa yang datang dari setiap pelusuk negeri. Ada yang berbasikal dan kebanyakannya berjalan kaki. Kelihatan para ibu mendukung anak anak mereka dengan keringat membasahi pipi. Masing-masing hadir dengan harapan yang tinggi. Menjadi saksi, satu peristiwa yang penuh bererti, yang tidak akan dilupai tersemat disanubari sampai mati. Merdeka telah kita miliki 'Merdeka! Merdeka! Merdeka!

Begitulah senario yang berlaku tepat 52 tahun yang lalu.

Sekarang mari kita renungi senario kemerdekaan era 2000. Kemerdekaan yang disambut oleh generasi pasca merdeka yang lahir sesudah merdeka.

Laungan hikmat masih sama kedengaran oleh anak melayu kini, tepat 12 tengah malam pada 31 ogos saban tahun pasti akan diraikan hari kemerdekaan dengan pekikan

Merdeka! Merdeka! Merdeka.

Namun, laungan ini sepi tanpa makna. Dilaungkan tanpa perasaan perjuangan, hanya sekadar retorika yang menghiasi rutin acara kemerdekaan. Kenapa?

Sambutan hari kemerdekaan yang acapkali diadakan di Dataran Merdeka pada tengah malam , kononnnya untuk countdown (kira detik 12 tgh malam) sering disudahi dengan adegan yang tidak selari dengan prinsip kemerdekaan.

Anak anak muda bergaul bebas, berpakaian tidak senonoh, berpegangan tangan berlainan jantina sambil melaungkan Merdeka! Merdeka!Merdeka!..

Sungguh memalukan!..

Biasanya agenda ini akan diteruskan sehingga larut malam bersama hidangan arak penyedap selera, disudahi dengan zina berlainan jantina maupun sesama jantina, wali'yazubullah.

Lalu, dimana nilai merdeka?

Pemikiran anak bangsa kita kian terjajah, biarpun Barat sudah tidak menguasai kita dari segi fizikal namun dari segi mental kita masih terjajah. Ya, mental anak bangsa kita terjajah.

Tanyakan saja siaran televisyen yang digemarinya?, tanyakan saja fesyen yang paling disukai,? silakan bertanya artis yang paling diminatinya?, dan lihat saja budaya hidup mereka?

Pasti jawapannya, siaran yang digemarinya AXN, HBO, cinemax atau mungkin Hitz.TV, untung saja kalau ada yang menjawab, " saya suka tengok siaran OASIS". Mungkin ada tapi 1:1000, wallahua'lam.

Fesyen yang paling disukai?, pastinya yang seksi dan menggoda, artis yang diminati?, tentunya artis artis dari barat, untung saja kalau ada yang menjawab "saya suka Raihan".

Budaya hidup?, tentunya yang bebas tanpa konkongan baik dari ibu bapa atau siapa sahaja. Clubbing bukan lagi budaya asing bagi anak Melayu, lihat saja pub yang tumbuh bagai cendawan di sekitar Kuala Lumpur.

Lalu, apakah kita sudah merdeka?

Sehingga kini kita masih belum yakin dengan sistem keadilan Islam, malahan masih menggunapakai sistem' keadilan penjajah.

Lihat saja kes Kartika Sari Dewi Shukarno baru baru ini, ketika Mahkamah Syariah Pahang menjatuhkan hukuman rotan terhadap pesalah kerana meminum arak secara terbuka di salah sebuah pusat peranginan di negeri tersebut.


Ketika hukuman tersebut dijatuhkan, melentinglah beberapa pihak yang tidak berpuas hati terhadap hukuman yang dijatuhkan. NGO seperti Sisters in Islam mempersoalkan kewajaran dan nilai keadilan hukuman yang telah diputuskan oleh Mahkamah Syariah Pahang itu. Beberapa tokoh individu lain juga mempertikaikannya.

Kenapa mereka tidak berpuas hati?

Tidak lain hanyalah kerana keputusan itu dikeluarkan oleh Mahkamah Syariah dan berlandaskan hukum Islam. Mereka mahukan satu sistem keadilan yang lain yang mereka yakini tidak mendera dan wajar menurut perspektif mereka.

Hukum Islam menurut mereka adalah sistem lapuk yang ketinggalan zaman dan sistem penjajah adalah lebih baik dan utama untuk diamalkan.

Sekali lagi, merdekakah kita?

52 tahun sudah berlalu, negara kita sudah merdeka, laungan keramat, Merdeka! Merdeka! Merdeka! saban tahun kedengaran, namun amat dikesalkan kerana jiwa anak bangsa kita masih terjajah. Ya, masih terjajah, terjajah dengan budaya dan pemikiran penjajah..



Terakhirnya,

Saya ingin mengucapkan tahniah kepada pihak yang bertanggungjawab kerana tidak menganjurkan sambutan kemerdekaan di dataran merdeka dan KLCC pada tengah malam tahun ini kerana menghormati bulan Ramadhan. Adalah amat diharapkan, keadaan ini akan diteruskan walaupun kemerdekaan pada tahun berikutnya bukan lagi di bulan Ramadhan. Adalah menjadi sesuatu yang lebih murni sekiranya sambutan kemerdekaan dilakukan pada pagi hari tanpa dicemari dengan perlakuan bebas muda mudi yang rosak akhlaknya.

Wallahua'lam

Abu Ridho
31 Ogos 2009

1 comments:

Anonymous September 3, 2009 at 1:01 AM  

SORRY, APA SALAHNYA IF TENGOK AXN, HBO-ALL THOSE THINGS?AT LEAST KITA TERDEDAH TO DUNIA LUAR YG JAUH LEBIH MAJU DR NGRA KITA?..
MINAT ARTIS BARAT TAK SEMESTINYA LIFE CAM DORANG..
KENAPA SAMAKAN AS TERJAJAH?...

Post a Comment

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP