PAS, Daulah Islamiyah dan Jama'atul Muslimin (bahagian 2)

>> Sunday, December 20

...sambungan dari bahagian 1

Jama'atul Muslimin, apa, siapa dan bagaimana Jama'atul Muslimin itu?


Sewaktu saya di tahun satu ijazah pertama, saya mula aktif membawa halaqah atau lebih dikenali sebagai usrah. Ketika itu saya mula mengajak rakan rakan saya ke halaqah yang saya kelolakan. Saya memegang 3 halaqah, 2 halaqah ikhwah dan satu halaqah akhawat.



Sekadar gambar hiasan

Ada dikalangan peserta halaqah saya yang bercouple, ada dikalangan mereka yang kaki game, ada juga yang suka tengok movie dan kartun kartun yang tidak bermanfaat, ada yang suka layan lagu lagu cinta chinese (pelik juga saya, orangnya melayu), ada juga yang hidupnya over sosial, suka hati ja laki laki ke perempuan, diredahnya sama rata, bergambar sesedap rasa, ada juga yang pernah kerjanya pengedar rokok, tapi ramai juga yang memang asalnya berkeperibadian soleh.

Dari sana, saya belajar menjadi seorang murabbi (pembimbing) kepada peserta halaqah saya atau lebih dikenali dengan anak anak halaqah. Saya belajar bahawa manusia ini boleh berubah jika benar cara sentuhannya. Buku 'Bagaimana menyentuh hati ' karangan Al Akh Abbas As-Sisi menjadi inspirasi saya. Saya mula mengatur gerak, saya solat hajat setiap kali sebelum halaqah, mohon Allah jaga hati saya dan sampaikan kefahaman yang jelas kepada anak anak halaqah saya. Hasilnya, Alhamdulillah hampir kesemua anak halaqah saya berubah, kefahaman Islam bertambah, yang bercouple sudah clash, yang kaki game dan movie sudah mengurangkan tabiat buruknya, yang over sosial mula mengenal limit ikhtilat lelaki dan perempuan, yang akhawat sudah mula menutup aurat dengan lebih sempurna,

Alhamdulillah, 10 muwasafat tarbiyah mula terpenuhi dengan baik


Hanya Allah yang mengetahui betapa hati ini menangis gembira melihat perubahan mereka.

Setelah mereka berubah, saya mengajak mereka bersama membetulkan masyarakat khususnya mahasiswa dan mahasisiswi. Saya cuba melatih mereka membuka halaqah sendiri, saya ajar mereka cara ziarah mendekati madu', halaqahkan madu' dan tarbiyah madu' sehingga menjadi lebih baik.

Mungkin ada yang bertanya, kenapa perlu buat semua ini?, tidak cukupkah kalau sekadar kita saja berubah menjadi baik?

Memang tidak cukup, cuba renungkan apakah ciri ciri individu inividu yang Allah telah hidupkan hati mereka

Dan apakah orang yang sudah mati (hatinya) kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gelita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? ..( Al Ana'm 6: 122)

Setelah mereka dihidupkan hati dengan keimanan, maka mereka dapat berjalan di tengah masyarakat manusia menyampaikan kefahaman yang mereka miliki. Tentu saja perjalanan mereka berbeza sebelum tarbiyah (gelap gelita) dan selepas tarbiyah.

Maka, dari tangan tangan mereka , dakwah mula berkembang, ramai yang berubah dan mendapat kefahaman Islam yang baik. Dibantu dengan ikhwah ikhwah lain yang memang sudah mantap pemahaman Islamnya, meyebabkan dakwah semakin laju, hampir tiada kolej yang tidak dimasuki oleh Ikhwah dan Akhawat.

Di tengah rancaknya berdakwah..tiba tiba..

"Antum Wahabi", kata satu golongan ini

"Antum Hizbu Tahrir", kata golongan yang lain

"Antum sesat, solat pun kadang kadang tak pakai kopiah, nak sampaikan Islam", kata puak yang lain pula

"Antum kena ikut kami, kami yang mula dakwah dulu di sini, tengok kami dah masuk organisasi itu, organisasi ini", kata satu golongan yang sudah merasa selesa dengan dakwah mereka

Berdesir telinga saya mendengar semua fitnah fitnah ini yang entah dari mana mereka mendapat sumbernya.

Natijahnya, ramai yang mula memandang serong kepada saya, Ikhwah dan Akhwat . Ramai sudah yang tidak mahu mendengar ta'lim ta'lim yang kami selenggarakan. Saya menganggap ini cabaran dalam dakwah.

Murabbi saya menasihatkan

" Ya akhi, kalaulah sebaik baik Murabbi di dunia ini (Rasulullah) pun pernah dituduh sesat, ahli sihir dan gila, apakah antum yang Murabbi entah apa levelnya tidak dituduh sesat,? cuba semak ayat berikut,

Mereka berkata: "Hai orang yang diturunkan Al Qur'an kepadanya, sesungguhnya kamu benar-benar orang yang gila ( Al Hijr 15: 6)

Apakah (mereka lalai) dan tidak memikirkan bahwa teman mereka (Muhammad) tidak berpenyakit gila ( Al A'raf 7: 184) "

Nasihatnya benar benar memotivasikan saya,

Jadi, apa penyelesainnya, berbincang?, ya berbincang

Saya memberikan semua silibus halaqah yang kami gunakan, saya minta mereka semak kalau ada yang silap atau tersesat, saya minta mereka panjangkan kepada ustaz yang lebih berpengalaman. Ternyata setelah disemak, tiada silibus halaqah yang kami gunakan salah atau sesat.

Nah, jadi apa lagi?,

"Antum sesat sebab antum Wahabi", jawab mereka yang masih tidak berpuas hati

"Antum sesat sebab antum Hizbu Tahrir", jawab golongan yang lain yang tidak berpuas hati.

Lalu golongan golongan ini membuat langkah yang lebih tidak menyihatkan, ditaburnya fitnah, dituduh kami golongan yang menafsir Al Quran pakai akal semata, ditampal semua artikel berkaitan Hizbu Tahrir di surau surau.

Saya jelaskan kepada mereka yang saya bukan Wahabi, bukan juga Hizbu Tahrir, bahkan nama Hizbu Tahrir pun baru saja saya dengar.

Namun, mereka tetap tidak berpuas hati.

Saya jadi bingung, apa lagi yang mereka tidak puas hati.

Silibus halaqah?,

Telah terbukti tiada yang sesat atau menyesatkan

Peserta halaqah?,

Alhamdulillah semuanya menunjukkan akhlak yang baik, bahkan sebahagian besar yang mengimarahkan surau, masjid dan program program keagamaan adalah Ikhwah dan Akhawat

Sepatutnya mereka bersyukur kerana telah bertambah orang yang melakukan kebaikan.

Jadi apa yang membuatkan mereka masih tidak berpuas hati?

Ancaman!!,

Ya ancaman, ancaman terhadap eksistensi mereka, mereka khuatir tidak ramai yang akan mengikuti Jema'ah mereka.

Untuk itu, mereka tidak segan silu menaburkan fitnah yang bukan bukan.

Mereka telah ditoktrin bahawa mereka adalalah satu satunya Jema'ah yang semua orang wajib mengikut mereka, mereka merasakan bahawa mereka adalah satu satunya Jema'ah Islam yang ada dan semua wajib bergabung dengan mereka, mereka mendakwa hanya manhaj mereka saja yang syumul, merangkumi politik dan ibadah sedangkan yang lain tidak.

Mereka inilah golongan yang merasakan diri mereka Jama'atul Muslimin bukan Jama'atun min Jama'atil Muslimin (Jamaah umat Islam bukannya salah satu Jamaah dari Jamaah Jamaah umat islam).

Setelah saya mengalami semua ini, saya mula membaca buku buku tentang Jema'ah, antara buku buku awal tentang Jemaah yang saya baca adalah 'Gerakan Keagamaan dan Pemikiran' oleh WAMY yang telah disunting oleh Ust. Abu Redha. Buku ini menceritakan secara umum tentang gerakan gerakan yang tampak maupun tersembunyi. Sebanyak 58 buah gerakan dikupas secara umum.

Buku yang paling baik pernah saya baca tentang Jama'atul Muslimin berjudul 'Menuju Jama’atul Muslimin; telaah sistem jemaah dalam gerakan Islam' karangan Al Akh Hussain bin Muhammad bin Ali Jabir, MA, sebenarnya buku ini merupakan thesis yang diajukan beliau untuk meraih gelaran MA di Universiti Islam Madinah dgn bimbingan oleh Dr. Mahmud Ahmad Mirah(seorang pemikir islam terkemuka di timur tengah).

Beliau membahaskan secara terperinci tentang Jama'atul Muslimin, diawali dengan membahas secara sitematis jamaah dalam gerakan Islam dgn menulusuri proses terbentuknya Jama’atul Muslimin yang pertama di masa Rasulullah saw, beserta ujian2 dan halangan jalan menuju kepadanya. Kemudian memperbandingkan jema’ah2 yang muncul di lapangan pada masa sekarang seperti Jamaah Ansharus Sunnah Muhammadiyyah (salafi/wahabi), Hizbut-Tahrir, Jama’ah Tabligh dan Ikhwanul Muslimin.

Insya Allah, saya akan cuba mengeluarkan seberapa sedikit mutiara di dalamnya berkisar tentang Jamaatul Muslimin untuk perkongsian kita bersama. Juga mungkin berupa petikan dari beberapa pembacaan saya yang lain

bersambung...

Abu Redha
Kota Samarahan Sarawak
1 Muharram 1431 H

5 comments:

Zikr December 20, 2009 at 9:31 PM  

kupasan yang baik untuk membuka minda kita semua dalam berdakwah. Adakah ada jamaah yang lebih baik dan berupaya dengan lebih bertenaga membina manhaj dan daulatul Islam dengan lebih berkesan...

Shahrizan bin Mohd. Hazime January 11, 2010 at 8:32 AM  
This comment has been removed by the author.
shbanjari January 11, 2010 at 8:35 AM  

Bukankah banyak jemaah itu akan melambatkan kesatuan umat islam? Maksud saya jemaah yang berbentuk 'tudhat' (berlawanan).

abu redha January 13, 2010 at 9:25 PM  

Yang Mulia, Ustaz Shahrizan, sahabat lama

Pandangan saya, Persatuan bukanlah bermakna kita mengumpulkan seluruh manusia di bawah satu bendera, tetapi ia bermakna kita bersatu dalam perkara yang disepakati dan berlapang dada atau perkara yang tidak dipersetujui.

Berbagai jemaah bukan bermaksud perpecahan, andai masing2 mengamalkan adab2 islam. Malah ia boleh menjadi satu kelapangan kerana hakikatnya manusia itu sentiasa berbeza.

abu redha January 13, 2010 at 9:43 PM  

Saya linkkkan pandangan Yusoff Al Qardhawi tenang Jamaatul Muslimin dari blognya untuk rujukan dan penambah pengetahuan buat sahabat sahabat yang boleh membaca dalam bahasa arab

http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?cid=1122528622912&pagename=IslamOnline-Arabic-Ask_Scholar%2FFatwaA%2FFatwaAAskTheScholar

Mudah mudahan Allah lapangkan jiwa kita dan menguatkan ukhwah diantara kita dan seterusnya memperkukuhkan fikrah dan amal kita di jalanNYA..

amin

Post a Comment

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP