Hikmah di sebalik Musibah

>> Wednesday, February 24


Kereta saya yang remuk di bahagian kanan, terbabit dalam kemalangan di km-15 jalan lundu menghala ke Kuching. Turut kelihatan akhi Nizam dan Akhi Naqib yang membantu. Boleh klik di sini , 2, 3, untuk mengetahui lebih lanjut.

Ada yang bertanya,

Akh, apa hikmah disebalik apa yang berlaku?,

Saya menjawab,

Terkadang, hikmah itu jauh, sukar untuk menjangkakan, apatah lagi hendak mengatakan hikmahnya 'ini', hikmahnya 'itu'.

Mungkin pernah terbaca kisah ibunya Maryam a.s, isteri Imran ketika beliau sangat menginginkan anak, dan Allah anugerahkan kepada beliau seorang anak di dalam rahimnya, dengan tersangat gembiranya beliau bernazar

(Ingatlah) takkala bermohon isteri Imran: YaTuhanku! Sesungguhnya aku telah bernazar (anak) yang dalam perutku ini akan diperham­bakan kepada Engkau.Sebab itu terimalah daripadaku. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Pendengar, lagi Mengetahui (3:35)

Apa nazarnya?

Sekiranya lahir anaknya nanti, maka akan diserahkannya menjadi abdi Tuhan, menyelenggarakan Baitul Maqdis, kerana di antara keluarganya sendiripun ada yang menjadi penyelenggara rumah suci itu, yaitu Nabi Zakaria a.s.

Tidak lama kemudian,

Lahirlah zuriat yang dinantikan, TETAPI, anak yang lahir ini perempuan bukannya lelaki, jadi bagaimana mahu menjadi penyelenggara baitul maqdis, tambahan lagi ada hari hari yang wanita tidak dapat melakukan ibadah seperti lelaki. Maka isteri Imran pun mengadu kepada tuhan

Maka tatkala telah dilahir­kannya dia, diapun berkata: Tuhanku, sesungguhnya aku telah melahirkannya perem­puan. Padahal Allah terlebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu. Dan tidaklah laki-laki seperti perempuan. Dan aku telah menamainya Maryam, dan sesungguhnya aku memper-lindungkannya dan keturunannya kepada Engkau, daripada syaitan yang terkutuk (3:36)

Jadi apa kaitan kisah ini dengan hikmah?

Mari kita telusuri lagi Kalam Ilahi ini ,

“Jibril berkata: ‘Sesungguhnya aku ini hanyalah utusan Tuhanmu untuk memberitahu kepadamu tentang seorang anak lelaki yang suci.’”(Surah Maryam:19)

Maryam yang merupakan seorang wanita yang solehah merasa hairan dan kebingungan, mengapa dengan tiba-tiba dia dikhabarkan oleh Jibril akan kelahiran seorang anak lelaki? Bagaimanakah perkara ini harus berlaku? Sedangkan dia tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun, apatah lagi untuk melakukan perbuatan-perbuatan keji yang lain? Lalu Maryam bertanya bagi memecahkan kebuntuan yang berada dalam fikirannya:

“Maryam berkata: ‘Bagaimana aku dapat melahirkan seorang anak lelaki sedangkan tidak pernah seorang manusiapun menyentuh aku dan aku bukannya seorang pezina’” (Surah Maryam; 20)

Lalu Jibril menjawab bagi merungkaikan ikatan keserabutan yang menyala-nyala di dalam kepala Maryam dan sekaligus menjadikan Maryam sebagai manusia pilihan yang mendapat rahmat:

“Jibril berkata: ‘Demikianlah Tuhanmu berfirman: Perkara tersebut amatlah mudah bagi-Ku dan agar dapat Kami jadikan suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat daripada Kami dan hal itu adalah suatu perkara yang telah diputuskan.” (Surah Maryam: 21)

Subhanallah!

Apa hikmahnya?

Walaupun ibu Maryam menginginkan anak laki laki untuk menjadi pengabdi tuhan (menyelenggara dan menguruskan baitul maqdis), namun rencana Allah ternyata lebih hebat. Maryam ternyata menjadi manusia pilihan tuhan dan dari rahimnya lahir seorang Rasul dinantikan umat tika itu 'Isa a.s'.

Pengajarannya,

Hikmah itu terkadang sukar terjangkau oleh akal, mungkin isteri Imran tidak pernah menyangka akan hikmah ini tetapi inilah yang terjadi. Hikmah itu ada, pasti ada, dan kita berhak untuk menyebutkan kemungkinan hikmahnya, namun yang paling mengetahui rahsia hikmah itu pastinya Rabbul Jalil, Allah SWT.

sekadar gambar hiasan


Antara hikmahnya, yang mungkin dapat saya ungkapkan

Allah hendak menguji ikatan ukhwah kita

Sewaktu kemalangan berlaku, dalam keadaan separuh sedar, Ikhwah yang terbabit kemalangan bertanya

Zaujah ana macam mana?, ikhwah ikhwah macam mana?

Keadaanya teruk, namun tetap dalam hatinya teringat ikhwah ikhwah, dan yang paling diingati tentulah zaujah..he..he..

Ikhwah kemudiannya membuat jadual tugasan, bergilir menjaga Akh Aizam di hospital walaupun exam tinggal beberapa hari lagi, loker pesakit bukannya dipenuhi dengan barang pesakit tetapi buku buku untuk ikhwah study..

Ikhwah UiTM juga membahagikan kerja masing walaupun waktu exam berbaki satu hari. Ada yang menguruskan insuran kereta, ada meraikan keluarga akh aizam yang datang dari jauh, ulang alik ke SGH, menguruskan keperluan saya dan lain lain.

Ikhwah juga bertanya, bagaimana dengan akh aizam?, apa sewajarnya kita yang menjaga atau isterinya?

Saya kira, ukhwah ini sudah lebih dari 'adik beradik', ikhwah sanggup mengorbankan kepentingan peribadinya demi maslahat ikhwah lain.

Begitulah indahnya hidup berjemaah, jadi harapnya ukhwah ini tidak tercabik dek kerana perkara biasa yang dianggap luar biasa hasil rekayasa syaitan durjana.

Masih banyak hikmah yang terlintas di fikiran ini, namun kerana limitasi untuk menulis, retak ditangan kanan ini menyebabkan saya terpaksa mengetik papan key board ini dengan sangat 'slow' sekali..

Akhir sekali, mari kita sematkan doa rabitah di dalam hati, kenang ikhwah ikhwah di saat membacanya, panjatkan doa di dalam tangisan tahajud kita untuk kesejateraaan ikhwah kita terutamanya Akhuna Karim Akh Aizam Idris yang parah dalam kemalangan.

Saya mengucapkan Jazakumulaahukhairan Jaza' kepada semua ikhwah yang membantu, Akhi C-dan yang menemankan saya di hospital tatkala saya sedang gemuruh. Akhi danial yanng menggenggam tangan saya tatkala saya resah, akhi Daus yang membawa saya ke hospital hingga ke balai polis, akhi Rizi dan anip yang memapah saya berjalan, Akhi Hisyam yang sangat banyak membantu walaupun turut sama terbabit kemalangan, juga akhi Zai dan Naqib yang menguruskan barang barang kami.

Akhir kalam, saya nukilkan puisi ringkas,

orang kata,
ukhwah itu cuma retorika,
sekadar teori pujangga dahulu kala,
tapi kini ku jawab dengan penuh bangga,
ukhwah-ku sudah ku jumpa,
bukan hanya retorika,
namun sinarnya segar menembusi jiwa..

Abu Redha
Kuching, Sarawak

teruskan membaca...

Monolog Duka

>> Monday, February 15


Aku hanyalah orang yang bercita cita
,
Ingin melihat sebuah kejayaan persada,

Aku hanya manusia biasa
,
Hanya mampu menangis di kala ketentuan tiba
.

Namun ku punya tekad membara,

Tidak pernah ingin kesatuan yang kubina,
Hancur musnah ditelan angkara,

Dek hanya kerana perselisihan sementara.


Benar katamu, wahai saudara,
Setiap insan punya rasa,
Ingin mencari kebenaran jua.

Namun bagiku, kebenaran itu perlu berencana,
Tersilap langkah, binasalah ia,
Padahnya bukan hanya sementara,
Berlarutan entah sampai bila.

Akhirnya ku kata
, Selamat berjuang wahai saudara,
walau kita di medan berbeza,
Namun jiwa kita sama,
Ingin melihat Islam dijulang dunia..

Salam perjuangan..


Dari insan yang benar benar mencintai saudaranya,

Yang ingin melihat kejayaan dakwah bersama,

Namun apakan daya, syaitan juga punya rencana,
Ingin mencabik umat manusia,
Tak tertahan lagi air mata,
Menitis mambasahi dunia.....

YA ALLAH, BERKATILAH PERJUANGAN SAUDARAKU, MASUKKANLAH DIA KE DALAM SYURGA-MU, SUNGGUH KU MENCINTAINYA KERANA-MU, MAKA SATUKANLAH KAMI DI DUNIA-MU YANG ABADI, PENUH REDHA-MU.


teruskan membaca...

Kisah sekumpulan nelayan gigih yang tragis

>> Saturday, February 13

Sekadar berkongsi kisah sekumpulan nelayan

Tersebutlah kisah, ada sekumpulan nelayan kecil yang bercita cita tinggi, bercita cita untuk menjadikan perniagaan mereka besar dan maju.

Untuk mencapai cita cita mereka, maka para nelayan itupun berkerja keras sehari semalam, mereka tidak seperti nelayan yang lain, siang mereka bekerja malam mereka bergadang demi memastikan cita cita mereka terlaksana


Mereka bercita cita untuk membina sebuah kapal besar, yang mana akan lebih menambahkan penghasilan mereka, bersungguh sungguh mereka membina, bermula dengan melakar strukturnya sehinggalah kepada pembinaannya, saban hari kapal itupun semakin besar dan sangat besar namun belum cukup untuk menampung muatan yang banyak

Dalam usaha mereka membina kapal itu, tidak sedikit pengorbanan yang mereka curahkan tidak sedikit wang ringggit yang mereka habiskan, tidak sedikit tenaga yang mereka sembahkan.

..dan akhirnya, kapal itupun belayar walaupun belum cukup untuk menampung muatan yang banyak

Akibatnya, kapal itu selalu dilambung ombak, mungkin kerana stabilizer nya lemah, namun nelayan nelayan ini tetap gah meneruskan usaha mereka, bagi mereka tiada apa yang mampu menghalang mereka untuk berjaya


Prinsip ukhwah menjadi titik kejayaan mereka, apa yang susah diharungi bersama, apa yang senang dikongsi bersama

Kapten kapal memberi arahan

" Kita akan merapat dalam masa 15 minit, semua diminta untuk bersiap sedia", arah kapten kapal kepada para nelayan

Maka semua nelayan nelayan tadi pun bersiap, ada yang pergi menurunkan sauh, ada yang melihat ke daratan, ada yang mengukur kelajauan angin, ada yang menyukat kedalaman air, pokoknya semua memahami perananan masing masing

Alhamdulillah, kapal berjaya merapat.

Mereka berkeyakinan, selagi mana mereka mendengar dengan baik arahan kapten kapal, pasti mereka akan dapat meneruskan perjalanan mereka dengan baik.

Sehinggalah suatu hari, kapten kapal memberi arahan,

" Kapal kita masih belum kuat, maka kita perlu menguatkannya,tapi kita akan terus berusaha tanpa meminta bantuan dari sesiapapun", kapten kapal mengeluarkan titahnya kepada para nelayan yang lain

Maka, seluruh nelayan nelayan tadi pun berusaha untuk meningkatkan mutu kapal, menambah kuatkan stabilizer di bawah kapal supaya kapal tidak terpuruk di lambung ombak, juga menguatkan dinding kapal dan menambah baikkan strukturnya.

Sehinggalah bekalan bahan mentah mereka habis ditengah jalan, mereka ingin meneruskan pembinaan kapal itu tetapi kapten kapal menitahkan

"Tidak perlu, kita boleh berusaha sendiri tanpa perlu bantuan dari sesiapa, ", terangnya pada nelayan nelayan yang lain

Para nelayan yang lain pun berusaha lagi untuk menguatkan kapal mereka, namun tidak berdaya lagi..

Mereka menasihatkan kapten kapal, tetapi kapten kapal tetap bertegas dengan sikapnya

Akhirnya, mereka mengambil keputusan meneruskan pembinaan kapal itu TETAPI dengan kapten yang lain

Maka, bermulalah episod ' tercalarnya sebuah ukhwah', mereka yang sebelum ini sangat rapat, susah senang ditanggung bersama sebagai seorang nelayan, akhirnya terpaksa menelan pahit ini demi meneruskan juga cita cita mereka walaupun bukan bersama kapten kapal mereka yang sebelum ini

Kapal semakin besar, tetapi masalah lain pula yang timbul

Mereka adalah nelayan laut yang biasa, penghasilan mereka sebelum ini hanyalah di persesiran pantai, seiring dengan besarnya kapal maka mereka perlu ke laut dalam yang lebih luas demi untuk mengaut keuntungan yang lebih besar

"Jadi, siapa yang akan memandu dan mengajar kita di laut dalam ini, kita tiada pengalaman?", tanya salah seorang nelayan kepada nelayan yang lain

"Kita perlu mencari orang orang yang berpengalaman yang dapat memandu dan melatih kita", jawab nelayan yang lain

"Ya, betul tetapi siapa?", tanya nelayan lain yang dari tadi hanya asyik memerhatikan perbincangan saudara saudaranya

"Yang paling baik lah, paling sesuai dengan jiwa kita", jawab salah seorang nelayan

Maka, mereka pun memulakan usaha mereka untuk mencari orang yang dapat memandu mereka

Ada beberapa 'nelayan expert' yang mereka jumpa, semuanya memberi tawaran yang lumayan, masing masing punya kelebihan


Namun 'nelayan nelayan expert' ini punya cara tersendiri, mereka sering bersaing sesama mereka untuk berjaya

Dalam persaingan sesama mereka, terjadi juga beberapa ketidaksefahaman dan pergaduhan pergaduhan kecil antara mereka

Nelayan nelayan tadi terpaksa memilih nelayan yang paling expert untuk memandu dan melatih mereka dan akhirnya mereka memilih kumpulan nelayan Pak Mat, kumpulan nelayan yang baru hendak melakar kejayaannya di persada lautan, namun punya kekuatan tersendiri tetapi tidak kurang juga kelemahan mereka.

Kini, para nelayan itu merasa tenang sedikit, kerana sudah ada orang yang akan memandu mereka.

Masalah lain pula timbul, ada dikalangan para nelayan tadi tidak berpuas hati dengan pemilihan kumpulan Pak Mat untuk memandu mereka dalam pelayaran laut dalam

'Betul ke kumpulan Pak Mat ni boleh pandu kita, mereka pun macam banyak masalah!, tengok kapal mereka pun belum stabil", rungut salah seorang anggota nelayan

" Aku tak yakin lah", rungut yang lain

Ada yang seorang lagi, terus membuat keputusan meninggalkan kumpulan nelayan kerana tidak bersetuju dengan keputusan yang dibuat dan memilih kapal lain yang lebih besar yang dirasakannya selamat.

Dan akhirnya, mereka BERPECAH


Kerana apa?

Mereka sudah lupa akan cita cita asal mereka untuk meredah lautan mencipta kejayaan

Mereka lupa yang mereka pernah bersusah payah bersama, meredah badai dari hanya sebuah bot nelayan kecil sehinggalah ke sebuah kapal besar

Masing masing dari mereka sudah men 'klaim', bahawa dia punya hak untuk memilih kapal yang lebih baik

AKHIRNYA,

Cita cita mereka tergadai di tengah jalan, masing masing ikut haluan masing masing, memilih kapal yang mampu menyelamatkan mereka

Walaupun ada yang cuba mempertahankan supaya jangan berpecah, kerana kita sudah bersusah sehingga sekarang, apalah sangat dengan 'kumpulan pemandu' kalau kita punya seni tersendiri untuk berjaya.

Bukankah kita nelayan yang punya tekad dan keazaman?, bukankah kita nelayan yang punya rentak untuk berjaya?, bukankah kita nelayan yang yang punya manual tersendiri? bukankah kita nelayan yang hidup dengan penuh suasana ukhwah? bukankah kita nelayan yang bermula dari bawah sehingga kita mengukir sejarah pada hari ini?..nasihat salah seorang nelayan yang masih punya kesedaran

Namun, nasihat ini sudah tidak punya ertinya lagi kerana nelayan tadi sudah membuat keputusan untuk menaiki kapal lain yang dirasakannya selamat, cuma tinggal beberapa nelayan yang jelas dengan matlamatnya masih bertatih, bersungguh untuk mencapai tujuannya

Ya, mencapai tujuannya

Menakluki laut dalam untuk berjaya.


Sebuah pengalaman nelayan yang sangat berharga

Abu Ridho

teruskan membaca...

Mujahadah: Terapi kegagalan Mahasiswa/wi hari ini

>> Friday, February 5

Salam kepada pembaca Pena Mujahid, saya postkan di sini tulisan saya untuk risalah mingguan Unimas (Ruhul jadid) yang diedarkan kepada para jemaah setiap kali hari Jumaat dengan harapan supaya lebih ramai lagi yang dapat mengambil manfaat darinya.


"Kau ni Mad, cuba la rajin sikit belajar, ni asyik main game je, MUJAHADAH Mad, MUJAHADAH, baru boleh berjaya". nasihat Ali kepada Ahmad

"Ish, kenapalah aku ni susah sangant nak bangu awal subuh, jam loceng aku dah kunci tapi tak mampu bangun juga, bukan aku tak sedar tapi memang aku sengaja malas", rungut Imran kepada Amir


Tu lah kau, kurang MUJAHADAH, kalau betul nak bangun Subuh, kena la MUJAHADAH sikit". Amir menasihati Imran.

Demikianlah dialog spontan yang seringkali kita dengar, Mujahadah, Ya, Mujahadah untuk berjaya. Mujahadah boleh diertikan sebagai usaha melawan dan menundukkan hawa nafsu untuk mecapai sesuatu yang lebih bermakna. Apabila nafsu dapat dikalahkan, maka seseorang itu akan mengutamakan perkara yang dicintai Allah dari kehendak peribadinya sendiri.

Main game semalamam!, wah bestnya

Tidur seharian!, wah! lazatnya

Layan movie!, wah! nimatnya, boleh hilang bosan

Rokok!, barulah macho

Demikian sebahagian dari kehendak peribadi mahasiswa/wi kampus yang berkiblatkan hawa nafsu semata. Seronok ke main game lama?, seronok ke couple?, macho ke hisap rokok?, hilang ke bosan dengan tengok movie?, jawapannya, Ya, kerana apa?, kerana demikianlah hawa nafsu mengajarkan

Sesungguhnya nafsu itu sangat mengarahkan kepada kejahatan melainkan mereka yang dirahmati tuhanku... (Yusuf 12:53)

Maka, dari sinilah kita perlu menanamkan azam untuk mendidik nafsu, nafsu adalah kecenderungan jiwa kepada perkara-perkara yang selaras dengan kehendak peribadi. Kecenderungan ini secara fitrah telah diciptakan pada diri manusia demi kelangsungan hidup

Sebagai contoh, apabila seseorang tiada selera terhadap makanan, minuman dan keperluan biologis lainnya niscaya tidak akan tergerak untuk makan, minum dan memenuhi keperluan biologis tersebut.Nafsu akan mendorongnya kepada hal-hal yang dikehendakinya tersebut sebagaimana rasa emosional mencegahnya dari hal-hal yang menyakitinya. Sekiranya nafsu tersebut dihalakan kepada yang baik, maka natijahnya adalah Syurga

Hai nafsu yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku, masuklah ke dalam syurga-Ku. (Q.S. Al-Fajr : 27-30)

Namun karena kebiasaan orang yang mengikuti hawa nafsu, syahwat dan emosinya tidak dapat berhenti sampai pada batas yang bermanfaat saja maka dari situlah hawa nafsu, syahwat dan emosi dicela, karena besarnya mudharat yang ditimbulkannya.

Rakan mahasiswa/wi sekalian,

Manusia selalu diuji dengan hawa nafsu, tidak seperti haiwan, setiap saat ia mengalami berbagai macam keinginan, lalu setiap keinginannya hanya dituruti tanpa perlu memikirkan apapun risikonya. Berbeza dengan manusia, selalu diuji dengan hawa nafsu namun sentiasa memikirkan kesan dari perlakuannya. Itulah manusia BIJAK.

Setidaknya, kita harus mempertimbangkan setiap keinginan nafsu kita dengan dua neraca utama

1. Neraca Agama

2. Neraca Akal

Neraca agama, ya, neraca agama. Apakah yang akan dilakukan sesuai dengan kehendak agama atau tidak, jika sesuai lakukanlah, jika tidak, tinggalkan.

..Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah, dan apa yang dilarang tinggalkanlah, dan bertakwalah kepada allah, sungguh Allah sangat keras hukumannya..(As-Saff 59:7)

Dan Allah memberikan ancaman keras kepada siapa yang dengan sengaja melangar ketetapan yang telah Allah tetapkan berupa hukuman yang sangat keras.

Couple, berpegang tangan dan bergaul bebas, adakah dibenarkan Islam atau tidak?

Merokok, yang sudah jelas membawa mudarat pada kesihatan, adakah dibenarkan Islam atau tidak?

Menonton movie movie tidak senonoh, adakah dibenarkan Islam atau tidak?

Sekiranya kita sudah maklum akan jawapannya dan kita masih tegar hendak melakukannya, maka kita termasuk salah seorang yang Allah janjikan dengan azab yang pedih seperti termaktub dalam ayat di atas, wali’yazubillah.

Neraca ke dua, neraca akal,

Adakah dengan bermain game semalaman akan menjadikan kita termasuk kumpulan mahasiswa/wi yang cemerlang di universiti?

Adakah dengan tidur seharian pada siang hari kerana berjaga malam (main game, tengok movie dsb) akan memasukkan kita dalam golongan pelajar yang tinggi CGPA nya?

Adakah dengan menonton kartun kartun yang membuang masa akan membuatkan kita termasuk kategori pelajar contoh di kampus?

Rakan mahasiswa/wi

Sekiranya kita sudah maklum akan jawapannya, maka diperlukan satu usaha yang hanya dapat disimpulkan hanya dalam satu kata ‘MUJAHADAH’, maka kita akan termasuk dalam kategori orang yang berjaya didunia dan meraih Syurga di akhirat sana.

Sebagai kalam akhir, saya petik ungkapan Al Iman Ibn Qayyim

Janganlah sampai haiwan ternak lebih baik keadaannya daripada dirimu! Sebab dengan tabiat yang dimilikinya, haiwan tahu mana yang berguna dan mana yang berbahaya bagi dirinya. Haiwan ternak lebih mendahulukan hal-hal yang berguna daripada hal-hal yang membahayakan. Manusia telah diberi akal untuk membezakannya, jika ia tidak mampu membezakan mana yang baik dan mana yang berbahaya atau mengetahui tetapi lebih mendahulukan yang membahayakan dirinya maka jelas hewan ternak lebih baik dari pada dirinya


Wallhua’lam,

Abu Redha

teruskan membaca...

Padahnya kalau hanya bersemangat..

>> Tuesday, February 2



Membaca blog aduka taruna membuat jiwa saya pedih, tak tertahan lagi air mata ini melihat isteri rasulullah dihinakan sebegitu, melihat Muawiyah, seorang sahabat besar nabi dikutuk sewenangnya, juga seorang ulamak ulung Imam syafie r.a

Aisyah r.a dan Muawiyah r.a disebut dengan ekor mangkuk, bangang tukil, bangang nak mampos..Astaghfirullah, barangkali dia lupa yang sedang dihinakannya adalah seorang isteri dan seorang sahabat ulung Rasulullah

Barangkali dia lupa atau tidak tahu bahwa Aisyah r.a pernah dibela langsung oleh Allah dengan penurunan kalamnya dalam peristiwa hadith ifki

"Sesungguhnya orang yang membawa berita bohong itu adalah dari kalangan kamu juga...(24:11-20)

Mendengar ayat ini, Aisyah r.a tersangatlah gembira, tidak pernah terlintas di hatinya bahawa Allah S.W.T akn menurunkan 'Kalam-Nya' yang akan dibacakan sehingga kiamat demi membelanya.

Mungkin juga dia tidak tahu bahawa Aisyah dan Muawiyah merupakan periwayat hadis yang masyhur, bahkan Muawiyah dilantik langsung oleh rasulullah sebagai penulis wahyu baginda

Kata Abu Sufyan kepada Nabi saw:.... dan Muawiyah engkau jadikan dia penulis di hadapanmu”. Sabda baginda: “Ya”. (Sahih, Riwayat Muslim)

Hadis juga memberi pujian terhadap Muawiyah kerana dia termasuk dalam angkatan pertama berperang menggunakan armada laut

Umair berkata: “Telah menceritakan kepada kami Umm Haram, bahawa dia telah mendengar Nabi saw bersabda: “Tentera yang pertama di kalangan umatku yang berperang di laut wajiblah bagi mereka itu syurga................”. (Riwayat al-Bukhari )

Allah Yang Maha Mengetahui telah mentakdirkan bahawa peperangan umat Nabi saw yang pertama di laut ialah peperangan Cyprus, dan Umm Haram telah menyertainya dan panglima tentera Islam dalam peperangan itu ialah Muawiyah bin Abi Sufyan. Ia berlaku pada zaman pemerintahan Saidina Uthman bin Affan. Turut serta dalam peperangan itu ialah Abu Dhar, Abu Darda dan beberapa sahabat yang lain. Peperangan ini terjadi pada tahun 27 Hijrah. Muawiyah yang menjadi amir ketika itu, turun sendiri ke medan peperangan bersama isterinya.

Subhanallah, apakah setelah semua ini mereka layak dihinakan sebegitu. Itulah padahnya orang berbicara tanpa ilmu.


Sekadar gambar hiasan: Foto; KD Perantau milik TLDM, kapal yang saya gunakan untuk mengambil sampel dalam salah sebuah ekspedisi kajian saintifik (EPSP09) di Laut Sulu dan Sulawesi, Sabah

Akhirnya, dia dibicarakan kerana menghina Almarhum Sultan Iskandar, Sultan Johor bukan kerana menghina isteri dan sahabat nabi radiyallhuanhum.

Ya, menghina orang yang sudah meninggal tambahan lagi Sultan yang memerintah memang wajib dipersoalkan namun menghina isteri dan sahabat Rasulullah itu lebih wajib dipersoalkan. Mungkin dek kerana sensitiviti Melayu yang menebal telah mengalahkan sensitiviti Islam yang patut kita julung bersama

Akhir kalam, saya berpesan kepada para bloggers yang lain, bak kata pepatah Melayu

" Bahasa itu jiwa bangsa"

Gunakanlah bahasa yang penuh hikmah demi memberi maklumat kepada orang ramai, olah lah bahasa sebaiknya walau kesumat manapun dendam di jiwa.

Wallhua'lam, sekadar coretan di petang hari

Abu Redha
Lab Analytical Chemistry
Universiti Malaysia Sarawak

teruskan membaca...

Tahniah!!!: Sebuah Potret Kejayaan Pendakwah

>> Monday, February 1

Membaca kisah pemuda dari Indonesia ini membuatkan saya terharu diiring semangat yang membara untuk berjaya


Dr Oni Sahroni, PhD Al Azhar

Dr Oni Sahrani, beliau merupakan pemuda pertama Indonesia yang meraih PhD dalam bidang Fiqh Muqarrin dari Universiti Al-Azhar As Syarif. Dalam kesibukan orang berbicara akan kesukaran untuk berdaftar sebagai pelajar Master di Al-Azhar, apatah lagi menyandang gelarnya, pemuda ini telahpun meraih gelar PhD nya dengan pangkat summa cum laude. Tahniah!.

14 tahun di Mesir telah menjadikan beliau seorang pemuda yang benar benar cekal dan tabah, berjaya meraih Ijazah pertamanya di Al Azhar, kemudian melanjutkan pengajiannya di peringkat Master juga di Al-Azhar dan seterusnya meneruskan pengajian beliau sehingga peringkat PhD di Universiti yang sama.

Judul thesis beliau merupakan judul pertama yang dibahaskan dan tidak pernah dibahaskan sebelum ini baik di dunia arab maupun dunia Islam. Dengan judul thesisnya " Thabiah wa Atsar al ‘Alaqah baina al Abunuk at Taqlidiyah wa Furu’iha al Islamiyah fi Mishro wa Indonesia ; Dirasah Muqaranah (Hubungan antara Bank Konvensional dan Unit Usaha Syariahnya di Mesir dan Indonesia ; Studi Komparatif), telah melayakkan beliau menyandang gelar doktor (PhD) dengan pangkat tertinggi dan sekaligus mengangkat nama beliau khususnya di Indonesia dan dunia Islam amnya. Ketika ditanya, apakah faktor pendorong kejayaan, maka jawabnya amanah dakwah yang Allah titipkan.


Fakulti Syariah, Universiti Al Azhar As Ayarif , antara Universiti tertua di dunia

Alhamdulillah, saya sangat bersyukur dapat berjumpa dan mengenali beliau walaupun pengenalan yang sebentar.

Sewaktu saya di Cairo, lebih kurang dua tahun lalu, Ustaz Oni Sahrani menjemput saya di Masjid Sahabah, terletak berdekatan dengan Suuq sayyarat, berhampiran rumah Kedah yang saya tinggal.

Seorang pemuda bertubuh kurus dengan wajah putih berseri sambil membaca Al Quran kecil, menunggu saya berdekatan dengan pintu masjid. Dari wajahnya saya sudah mengenali bahawa pemuda ini bukan biasa orangnya, riak wajahnya berseri diukir senyuman, tutur katanya begitu teratur walaupun dalam 'loghat' yang berlainan.

"Ust Oni Sahroni?", saya menegur,

"Ya, saya, antum akhi Hafiz ya? dari Malaysia?

"Ya, saya", saya membalas, dan pengenalan ini disusuri beberapa siri pertemuan.

Ada beberapa orang Ikhwah Indonesia lagi yang sempat saya kenal . Sungguh, saya berasa sangat beruntung dapat berkenalan dengan mereka. Antara mereka Ust. Akmal, yang sedang menyiapkan Master di Al Azhar dan juga seorang lagi ikhwah Indonesia, afwan saya terlupa namanya, juga belajar di Al Azhar.


Bersama Ust Akmal, Yumna (anak Ust. Akmal) dan Ikhwah Ikhwah di Mesir

Masih jelas di ingatan saya dan tidak akan saya lupakan ketika mereka berdoa di telinga saya ketika pelukan perpisahan dan menasihatkan saya supaya terus thabat dalam dakwah dan tarbiyah. Sungguh benar benar terkesan dihati saya, benarlah ungkapan orang beriman itu ibarat cahaya yang dapat menembusi hati.

Akhirnya, saya berdoa, semoga dakwah ini melahirkan lebih ramai lagi rijal rijal seperti beliau bahkan mungkin lebih baik lagi

"Tahniah, Ust Dr. Oni Sahrani, kami ikhwah ikhwah Malaysia merasa bangga atas pencapaian ustaz, mudah mudahan ilmu dan gelar yang diperolehi akan menyemarakkan lagi dakwah di Indonesia khususnya dan dunia amnya"...kiriman mesej saya saya kepada beliau.

"Alhamdulillah,doakan semoga semakin istiqamah dalam dakwah......", beliau membalas

Demikian sifat orang beriman, gelar yang diperolehi semakin meningkatkan ketakwaan, khuatir akan menggugurkan istiqamah dalam perjuangan.

Bak kata beliau ketika menyandang gelar doktor " Prestasi Doktor ini hanyalah sarana yang harus kita wakafkan untuk kepentingan masyarakat. Tidak lain tidak bukan"

Sekian, sekadar coretan kebanggan.
Abu Redha
Kuching Sarawak

note;

Klik disini untuk lebih mengenali beliau: Dr Oni Sahroni


Ust shahrizan dan Ust Os, teman akrab saya, keduanya sedang melanjutkan pengajian peringkat Master di Al Azhar As Syarif, mudah mudahan kalian menjadi putera Malaysia pengukir sejarah kebangaan buat umat , teruskan perjuangan


teruskan membaca...

  © Blogger templates Palm by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP